11 Ramadan buat RFA

Rfa (7 yo) tahun ini sudah menginjak kelas satu SD, dan apabila nilai ujiannya bagus hari Sabtu nanti, Insya Allah ia akan naik ke kelas dua *yeayness

Tapi kita tidak akan membicarakan tentang nilainya rfa, melainkan hari yang rfa jalani di tanggal 11 Ramadhan – which was yesterday – ketika ia memutuskan untuk menjalankan puasa untuk pertama kali dalam hidupnya. *jengjeng!

Jadi ceritanya kemarin, tumben rfa bangun sahur terus ngomongnya mau puasa. Saya sebagai emak agak sumringah karena kemarin-kemarin Rfa kalau disuruh puasa agak males-malesan. yo weis saya ndak mau terlalu maksa. Puasa itu ibadah karenanya saya ga mau pake sistim paksa, hanya pake sistem bujuk.

Sistem bujuknya juga ga mau pake iming-iming duit (misalkan satu hari puasa dibayar berapa gitu); karena saya waktu kecil ndak pernah diajarin orang tua seperti itu. Jadi ketika rfa bilang mau puasa saya jujurnya seneng banget sampek bilang ke dia :

gapapa rfa kamu latihan puasa dikit dulu, nanti jam 10 boleh buko ya.

*what a wise mommy heheheheheh


Singkat cerita kemarin ketika pulang kantor saya dijemput bebeb, rfa dan rfi.

Rfa duduk di kursi depan ga menyapa saya sama sekali ketika masuk mobil. Saya tegurlah. eh jawabnya lemes banget.

Ternyata oh ternyata si RFA MASIH PUASA.

Lhaaaaa? emaknya kaget. Baru juga hari pertama, pertama kali nyobain puasa juga, kirain mau buko pas tengah hari, eh ini masih nerus sampe sore.

saya mbatin ‘syukurlah Alhamdulillah’ akhirnya terketuk juga hati rfa untuk mencoba puasa – ga tanggung-tanggung – full sehari penuh pulak.

Tapi ketika saya melihat tampangnya, saya (agak) berubah pikiran.

IMG_20160615_193558
Meski wajah udah pucat tetep beli buko-an dulu 😛

RFA terlihat sangat lemes dengan bibir dan wajah pucat. Sampe di rumah dia langsung jalan gontai ke arah kamar lalu serta merta ambruk di sana.

bundaaaa… Rfa boleh ga bukooo… lemes banget ini badannya…

saya jujur agak cemas, tapi setelah melihat jam saya bilang ke RFA

kamu ga sayang bang? ini lima menit lagi udah buko loh

Menunggu maghrib saya menghabiskan waktu dengan menyiapkan semua lauk requestnya rfa dan es buah juga. Alhamdulillah ga lama kemudian adzan maghrib dan saya langsung semangat ke kamar menjemput rfa.

ayo bang udah buko!

Tapi dia. masih. gegoleran. badan lemes. muka pucat. ga kuat jalan.


Mungkin hari kemarin adalah hari dengan waktu berbuka yang sangat ga khusuk. Soalnya kami bolak-balik ruang makan-kamar tidur tempat rfa masih gegoleran. Akhirnya saya paksa dia jalan ke meja makan.

Ketika dia makan saya sudah tenang. Setidaknya bentar lagi anak bujang saya kembali kuat karena sudah makan, iya kan?

Tapi baru lima menit makan dia ambruk lagi ke kamar. Huaaaaa

Abinya langsung papah dia lagi ke ruang makan suruh paksa makan. Makan apa aja. nasi, sate, es buah, kurma, teh hangat. Alhamdulillah usaha abinya ini berhasil.

Keadaan sudah agak tenang lalu ketika kami prepare mau shalat maghrib.

Tetiba ada suara dari ruang tengah; ehyandalah RFA muntah banyak banget sambil ngomong aduh bunda perut abang nih sakit…

Saya langsung berfikir apakah rfa kena penyakit maag?

dia balik lagi ambruk di kamar.


Pasca rfa muntah saya agak khawatir dia terkena maag karena penyakit ini sepertinya menurun di keluarga.  Tapi sebaliknya,  rfa malah terlihat agak enakan. Saya dan abinya juga sudah balurin seluruh badannya pake minyak kayu putih. Setelah gegoleran beberapa puluh menit akhirnya dia punya kekuatan buat jalan sendiri ke ruang makan, lalu makanlah dia dengan lahap dan nambah-nambah 😀

Saya mbatin kayagnya rfa masih belum kuat puasa, jadinya saya maklum kalau dia ga mau puasa lagi. Saya juga bilang rfa, besok ga usah puasa dulu, biarin badannya enak dulu…

Tapi tadi pagi – ketika sahur – saya kaget mendapati RFA BANGUN DAN MAKAN SAHUR.

terus bilang begini

rfa puasa hari ini, bunda.

Emaknya tercekat antara kagum sama cemas.


Namanya juga anak-anak, kalau menyangkut ibadah ada kalanya mereka semangat; ada kalanya juga males-malesan. Tapi yang namanya orang tua pasti selalu mengajarkan hal-hal yang baik dan berusaha anaknya dekat dengan hal-hal baik.

Mengajarkan mereka berpuasa, misalnya. Meskipun saya ga ngoyo maksa rfa buat puasa, Alhamdulillah rfa mau juga berlatih puasa meskipun godaannya banyak banget, apalagi kalau buka kulkas.

Tapi kejadian kemarin, mengajarkan saya sesuatu. Bahwa melatih anak berpuasa seharusnya pakai step-by-step; biar mental dan fisiknya ga terlalu kaget karena ga makan-minum seharian. Teriring doa semoga rfa kuat puasanya dan terus bertambah kemauan ibadahnya untuk seterusnya, Aamiin.

Kalau pembaca, belajar puasanya dulu gimana? sharing dong 🙂

 

 

Advertisements

10 Replies to “11 Ramadan buat RFA”

  1. Wah rafa hebat! saya dulu baru puasa full setelah kelas 3 SD…

    Benar mbak, mumpung masih kecil pengajaran tentang urgensi ibadah tanpa paksaan itu penting. Karena kl dari kecil udah sering dipaksa, besarnya biasanya berani berontak… *sok tau* *padahal kawin aja belum* XD XD

    1. Bukan pengalaman pribadi juga kan Mas *eh hahaha. Iya saya setujuuu banget, jangan sampe anaknya jadi antipati ibadah gara2 dipaksa-paksa terus, maunya timbul kesadaran sendiri dari dalam hati *eciyee

      Btw saya tunggu undangannya ya Mas Parmanto *lhoooo 😄

  2. Kalo cerita mamaku, dulu aku mulai puasa pas TK kak, dan langsung full. Entah kenapa bisa, heran :”))))
    Cuma belom ngerti makna puasanya apa, cuma nahan laper haus aja kayanya haha. Btw semangat ya Rafa, semoga niat beribadahnya dilancarkan. 🙂

    1. Aamiin terima kasih Tante Ata, hebat ih TK udah puasa full 😀

  3. hebat semangar rfa kak kecil kecil udah mulai belajar puasa dengan keinginannya sendiri

    1. Alhamdulillah, terima kasih Tante Winny 🙂

  4. wah hebat semangat puasanya, jarang2 anak kecil seperti Rfa ini .. semoga pusanya lancar dan sehat

    1. Alhamdulillah, tapi setelah anaknya yang semangat puasa malah emaknya yang cemas-an hahaha *emak-emak parno. Terima kasih doanya ya Mas 🙂

  5. Mungkin badannya kaget kali ya langsung seharian full puasa makanya muntah2, hihihi tapi segitu mah jagoan RFA nya. Bunda nya juga sih 😛

    Aku dulu puasanya buka jam 12 siang terus jadi jam 6 deh full hehehe dan paling males sahur soalnya ganggu waktu tidur wkwk

    1. Aaah dipuji sama eneng Fasya *langsung lempar pempek virtual 😀 Iya memang kaget itu Fa, secara seumur hidup baru sekali itu puasa full pulak 😀 Yang pasti Bundanya kalah telak karena baru puasa full pas kelas 6 SD, sebelumnya kayag dirimu Fa yang buka 12 siang :p

Leave a Reply