Aib Driver Pemula 3

Jam di dasbor mobil menunjukkan Pukul 21.00 ketika saya berhenti di depan pagar rumah. Berjalan gontai, saya membuka pagar pelan-pelan; saya merasa ngantuk.

Biasanya pada pukul demikian, saya sudah ada di tempat tidur, memeluk guling sambil berselimut tebal menutupi seluruh badan hingga leher.

Saya pencinta kopi , but literally not a begadang kindda gal. I am great in bed; I can sleep for days. hahah.

Kembali ke mobil, saya memajukan mobil agak serong kemudian memundurkannya.

Memang kondisi halaman rumah tidak memungkinkan untuk parkir maju, jadi saya harus parkir mundur, meskipun saya sempat mengeluh dengan cara parkir yang demikian.

Suami menjelaskan bahwa posisi aspal jalan yang lebih tinggi daripada halaman rumah dan lebar pagar yang lebih pas-pasan dari kondisi dompet di tanggal 24, membuat mobil lebih mudah diparkir mundur daripada diparkir maju.

Akhirnya saya belajar memarkir mundur, meskipun hati masih keberatan.

Masalahnya setiap memarkir mobil mundur, saya agak khawatir dengan bagian sebelah kiri mobil karena riskan mentok dengan dinding batu.

Ini membuat setiap mau parkir di rumah, saya cenderung memperhatikan buntut mobil kiri agar tidak bersenggolan dengan si dinding batu.

Seperti malam itu.

Buntut mobil sudah sukses masuk ke halaman rumah namun posisinya agak miring. Bila diteruskan pasti bakal salaman dengan si dinding, pikir saya.

Saya lalu memajukan mobil dan memundurkannya lagi memastikan buntut kiri aman.

mobil mundur..

mundur..

Saya perhatikan kiri aman..

aman..

terus mundur dengan sedikit cepat..

tiba-tiba,

‘Braaaakkkkkk’

…..

…..

Hah? bunyi apa itu? batin saya.

BUNYI APA ITUU?

Panik, saya celingukan mencari arah suara berasal.

…..

Benar saja.

Karena terlalu memperhatikan spion kiri, saya jadi lalai mengawasi yang sebelah kanan.

Alhasil karena gelap, warna dinding pagar hitam dengan spion hitam *asli ini mah nyari pembenaran banget yak*, membuat saya tidak sadar kalau SPION KANAN DENGAN DINDING PAGAR KANAN SUDAH PELUKAN.

Alhasil, patah lah itu si spion kanan tersayang.. hiks *ambil tisu, usap air mata, ambil tisu lagi, usap air mata lagi, peras*

……

……

Btw….

tanggal 25 tuh masih lama ya?

Advertisements

18 Comments

  1. Wah Mas Dani serius spion mobil bisa dicover sama asuransi? hokeh baiklah…. berarti pake asuransi aja yaa… daripada nunggu tanggal 25.. hiks *usap air mata lagi* Tengkiyu inponyah Mas 🙂

  2. Bawa mobil tuh harus ekstra yah fokusnya, kaya harus bisa fokus keempat penjuru sekaligus hehe
    pernah belajar bawa mobil, karena ngerasa ribet jadi males belajar lagi :v

    1. Saya juga sempat nyerah belajar mobil manual Mbak, kayagnya otak saya ga nyampe ga ngerti-ngerti soalnya hehe. Tapi pas belajar yang Matic ternyata lebih mudah dan cocok banget buat pemula, pasti langsung bisa. Tinggal latih di mental dan ya itu kayag yg mbak Rani bilang; harus fokus keempat penjuru sekaligus :D. Salam kenal ya Mbak Ranii 🙂

  3. Tanggal 25 masih 8 hari lagi haha.

    Sama kejadiannya kayak aku dulu, mau keluar pager rumah pake buntut #soundswrong trus nabrak pagar dengan sukses. :p

    Tak penyok tak belajar #Iklandeterjen

    1. Aku udah dua kali belajar Motor dan Mobil, dan keduanya diwarnai dengan pengalaman jatuh dan menabrak, hiks. Maunya sih..coba tiap hari tgl 25 yak Win, *lalu dipelototin atasan* 😀

  4. Hoho… semuanya pernah jadi pemula. Saya sudah melewati masa-masa pemula, tapi nasib kadang masih nasib pemula. Hmm.. keknya ntar ceritanya saya tulis di rumah sendiri aja lah ya 🙂

    So, hati2 Uni

  5. Pingback: If You Ain’t Scared, You Ain’t Alive – Bona, Ada Apa?

Leave a Reply to omnduut Cancel reply