Aib Driver Pemula

Presentation1
Gambar dari wpclippart dot com

Sebagai driver pemula, bisa bawa mobil ke jalan raya itu rasanya kayag naek Hysteria di Dufan. Rasa seneng, excited, takut, pengen nangis, nyawa ketinggalan di rumah, campur aduk jadi satu.

Di saat-saat genting yang menentukan seperti inilah sang driver pemula harus memilih maju terus pantang mundur, atau mundur terus mundur terus cantik.. cantik.. *abaikan*

Syukurnya sih, sebagai driver pemula, saya memilih untuk maju terus pantang mundur….karena terpaksa.

Saya harus bisa nyetir biar ga ketergantungan sama suami. karena suami kerjanya di kabupaten sekira 2 jam dari Palembang, kalau beliau lagi shift kerja dan 6 hari di sana saya agak kelimpungan karena kayag ga punya kendaraan.

Agak was-was juga kalau anak sudah mulai sakit malem-malem. Masa iya mau manggil mama mertua atau menghubungi orang tua untuk nganterin ke RS in the middle of the night? kasian kan. Jadilah saya kekeuh belajar nyetir setelah thirty something of my age.

Jadi hari minggu kemarin saya bawa mobil dengan rencana ke gramedia dengan my son. Sebelum ke gramed, keliatan bar minyak udah berada di garis tengah agak kiri sedikit. Yeup. Itu artinya waktu mengisi bensin sudah tiba. Hore! this gonna be my first timer to ngisi bensin mobil.

20130624_AtasiIndikatorBensin_1
Jangan sampe ke huruf E! – Gambar dari otomotifnet dot com

Dengan pedenya saya belok ke pom bensin yang cukup besar di sekitaran golf palembang dan masuk ke antrian. Karena pintu tanki di sebelah kiri mobil, jadi saya ambil posisi mengisi di sebelah kiri.

Ketika sudah giliran saya, saya memajukan mobil dengan gagah berani, matiin mesin, dan membuka jendela mobil sedikit.

Saya lalu menoleh ke belakang dan ngeliat mas-mas pertamina udah standby disana. Beres.

10 detik – mas pertamina tetap standby

15 detik – matanya mas pertamina menatap ke pintu tanki mobil saya

30 detik – masnya mulai gelisah terus bergeming dan mendekat ke kaca mobil depan.

“mbak. buka mbak” katanya dengan wajah cemas. mungkin inget antrian yg sudah mulai mengular.

“buka apa?” saya mengerutkan kening, heran.

“buka pintu tangkinya” kata mas pertamina lagi.

“hah?” kata saya

hah saya itu bukan berarti saya ga denger sih. Saya denger, loud and clear, cuma yang baru saya sadari adalah SAYA GA TAU GIMANA CARA BUKA PINTU TANKINYA. #@$%$#%$%$%$!!!!

“mas. cara bukanya gimana?” dengan senyum selebar mungkin takut mas pertaminanya jadi marah terus mengusir saya.

“ada tuasnya” ujarnya sedikit kaget.

“dimana? saya ga tau..”

Sekarang Mas-mas pertamina bener-bener kaget. Saya bisa baca pikirannya kurang lebih bilang begini

“YA AMPUN OMG gile bener masak punya mobil ga tau gimana cara buka pintu tangkinya????? pemilik mobil macam apa??? hih.”

Tapi dia dengan baik hati terus berjalan memutar ke arah jendela saya (driver) dan melongok ke dalam mobil.

“mmm coba di bawah bawah mbak?”

“dibawah mana?” rasanya kayag pengen ditelen dinosaurus.

“karpetnya angkat sedikit” kata mas-mas pertamina dengan sabar mengingat itu bulan puasa.

Saya mengangkat karpet dan…DISANALAH TUAS ITU BERADA. EUREKA!

bensin-in
Tuas tanki yang low profile – Gambar dari oto detik dot com

“oke mas. udah” sahut saya, sok tenang. “Makasih ya mas” kembali senyum semanis mungkin.

Si mas-mas pertamina balik lagi ke tempatnya semula dan mulai melaksanakan tugasnya yang tertunda gegara saya yang ga tau cara buka pintu tankinya. Dia bahkan sampe melupakan SOPnya untuk bilang “kita mulai dari nol ya mbak…” *sedih*

Setelah selesai mengisi, ga mau sotoy lagi, saya nunggu agak lama-an sampai semuanya beres.

I mean BENAR-BENAR BERES.

Muka saya sudah cukup malu untuk kemudian ada tambahan insiden kayag menjalankan mobil ketika selang belom dilepas. OMG semoga jangan terjadi πŸ˜€

Saya masih melihat ke belakang ketika masnya mengangguk, saya membayar, terus saya langsung tancap gas dengan muka merah karena malu banget.

Hahahahaha

Maaf ya mas-mas Pertamina, salah saya.

Laen kali saya harus ingetin tombol-tombol dan tuas-tuas penting lainnya yaaaaa maaf yaaaa lebaran ke rumaaah…Β  πŸ˜€

—————-

Ketika saya ceritain hal ini ke sahabat saya di kantor, dia dan saya sempet ketawa ngakak ga karuan. Dia mentertawakan kekonyolan saya; saya mentertawakan kebodohan saya.

“Hmmm Anyway na,” tanya sahabat saya dengan muka serius

“Tapi lo tau kan cara buka kap mobil gimana?”

Dan saya langsung terdiam. -_-“

Advertisements

6 Comments

  1. Iya jadi pas nyetir kayag ga punya nyawa saking gugupnya. Memang agak norak sih, sebenernya…. :'(
    Tapi kalau dompet bawak lah, udah ga tau tuas tanki terus ga bisa bayar, bisa dikeroyok mas-mas pertamina ntar hehe

  2. Pingback: 1212 Clutch Affair | Bonadapa

  3. Pingback: If You Ain’t Scared, You Ain’t Alive – Bona, Ada Apa?

Leave a Reply