Advertisements
Experiences

Balada Wiken Tanpa Dompet

Jumat Sore. Pulang dari kantor. Hujan. Nyetir kayag kesetanan. Mulut saya komat kamit berdoa supaya jalanan ga banjir. Terserah kalau jalan yang laen banjir. Yang penting jalan yang saya lalui menuju rumah ga banjir. Saya baik hati? I Know!

Ketika masuk rumah penuh rasa syukur. Syukur karena jalanan ga banjir, syukur karena saya sampe rumah dengan selamat, syukur karena masukin mobil parkir mundur ke garasi rumah dengan smooth tanpa kejedug pager sehingga saya ga harus membuat tulisan Aib Driver Pemula lagi.

Ketika menyandang tas rada aneh. kayag ada yang kurang. kurang berat. But what the hell, yang penting udah di rumah dan saya ga mau nengok-nengok lagi isi tas atau jero-jeroan kantor lainnya. This is wiken people! time for family and myself. Screw anything else.

Malam itu hujan makin deras, dan saya tidur dengan nyenyak.

Sabtu Pagi. Mau beli nasi uduk. Buru-buru menuju tas, buka tas sedikit langsung cengok. Lah dompetku kemana?

Pikiran mulai berat. Bingung. Dompet ga ada berarti ga pegang duit samsek. Mana suami lagi dinas. Padahal rencana wiken ini mau traktir adek-adek yang sudah rajin nagih traktiran ulang tahun ngelebihin rajinnya tukang kredit nagihin nasabahnya.

Untung emak sedang menginap di rumah, jadilah segala biaya operasional rumah tangga ditalangin emak dulu.

‘dont worry Emak, dompet ketinggalan di kantor. Ntar pas nina nganter Emak, sekalian mampir ke kantor untuk ngambil dompetnya’

‘okesip’ jawab Emak.

Sabtu Siang. Saya menghadap Pak Polisi yang menjaga gerbang kantor. ‘Pak, dompet saya ketinggalan di kantor’ kata saya dengan wajah sok lugu.

‘Silahkan lapor Satpam Piket’ Jawab Pak Pol sambil membuka gerbang.

Sampai di dalam ketemu satpam piket dan beliau membukakan pintu kantor demi saya yang mencari si dompet malang. saya masuk ke ruangan. hening. Ruangan kerja kehilangan taringnya. Belum lagi bau apek yang menyebar karena AC sentral mati. Ternyata AC juga dikasih libur dua hari, hoho.

Saya langsung celingukan melihat meja saya. Ga ada dompet.

Melihat laci. Ga ada dompet.

Melihat bawah meja kerja. Ga ada dompet.

Jadi kemana dompet sayaa? hiks. Terbayang KTP, SIM, STNK, NPWP, Kartu kredit, kartu debit dan berbagai kartu member di restoran-restoran favorit saya yang bisa kasih saya diskon 10% kalau makan disana. Dan sekarang mereka hilang. Hilaaaang! *zoom in zoom out*

Mengingat itu semua tetiba ada satu rasa yang menjalar tiba-tiba.

Rasa itu bernama Panik.

Sabtu Sore. Saya Panik dan langsung balik ke rumah. Saya bongkar segala macam tempat dimana dicurigai terdapat dompet saya. Sampai properti RFA dan bagasi mobil-mobilan adeknya tak luput dari wilayah operasi pencarian karena siapa tau mereka menganggap isi dompet sebagai mainan.

Tapi hasilnya tetap Nihil.Nihil.Nihil.

Akhirnya saya memutuskan ini waktunya (ber)pasrah. Saya telfon call number bank tempat saya menabung untuk memblokir semua kartu-kartu saya. Meskipun saldonya mengenaskan – tapi ya tetep trendnya kalau dompet hilang, kartu harus diblokir! Dan semudah menelefon, semudah itu pula memblokir kartu. Yang sulit cuma mengingat lokasi pasti dimana dompet tidak ketemu, huhu.

“ambil duitnya deh.. tapi plis balikin stnk sim akuu” curhat saya kepada adik-adik seolah dompet kakaknya yang manis ini ada duitnya padahal kagak.

Namun sebanyak apapun curhat, tetap tidak menyelesaikan masalah. Si dompet tetap tidak ketemu, dan untuk pertama kalinya saya berharap andaikan dompet bisa dimiskol.

Malam kembali datang, saya tidur mimpi buruk dikejar dompet.

Minggu Pagi. Saya ingat sesuatu. Saya masih bayar koperasi jam 4 sore hari jumat sebelum pulang kantor. Itu berarti dompetnya (masih) ada di kantor.

Lah pan sudah dicari kagak ada?

Iya sih, tapi mungkin saya kurang teliti mencari.

Pan ga dosa kalau ke kantor terus cari lagi?

Jam 11.30 saya sudah ada lagi di depan gerbang kantor. Pak Pol penjaga gerbang melihat saya, heran. Mungkin dia pikir dompet mana lagi yang hilang?

Setelah izin sama satpam piket, saya kembali masuk ruangan kerja. Dan kali ini, SERIUS saya liatin jengkal demi jengkal meja kantor saya, dan……………………………………………………….

tetap

enggak

ketemu

Sudahlah sudahlah. Dompetnya hilang beneran. Ikhlaskan ikhlaskan.

Saya hendak beranjak pulang dengan putus asa ketika sekilas mata saya menangkap sesuatu berwarna biru di mesin scanner.

Is it????

jantung saya berdegup kencang.

Saya merasa lebih gugup dari waktu ebtanas.

Pelan-pelan saya mendekat ke mesin scanner.

It iiiiisss!!!

Alhamdulillah yaaaaa Alloh!! *rasanya langsung adem kayag diguyur es**sujud syukur**pulang dengan riang gembira*

Hikmah dari kejadian ini ada dua :

1.Harus lebih mensyukuri, menghargai dan menjaga apa-apa yang kita miliki. Memang kalau dia masih ada, dan masih bersama kita sih sepertinya biasa saja. Tapi kalau sudah hilang baru berasa kelabakan dan jadi ngerti betapa besar artinya sesuatu itu buat kita! Dan ini bisa berlaku untuk apa saja : bisa dompet, pacar, pasangan hidup, bahkan tukang ojek langganan.

2. Kayagnya minus saya nambah, ya ga sih? Moso iya barang segede gitu nongkrong di mesin scanner khilap begitu saja di pencarian pertama??? *butuh kambing hitam**teteup*

Demikianlah cerita ga penting buat anda, namun penting buat saya; sebagai pengingat diri bahwasanya kehilangan dompet dan menjadi miskin ga punya duit terlebih pas wiken itu RASANYA GA ENAK BANGET JENDRAL! huhu. Sekian dan terima kasih *membungkuk kayak orang Jepang

 

Advertisements

Lulusan Teknik yg addicted dengan dunia baca dan tulis menulis. Menganggap dirinya seorang Gryffindor, ia selalu memiliki affair dengan Agatha Christie, Dan Brown, Google, dan secangkir kopi hitam. Sangat cinta keluarga kecilnya, rajin nulis di bonadapa.com

25 Comments

  • dani

    Happy belated birthday ya Mbak Nina! *semoga sehat selalu. Kebayang itu resah gelisahnya sepanjang weekend deh. Syukurlah kalo ketemu. 🙂

    • NinaFajriah

      Aaak you noticed my birthday! Thank you mas Dan :). Iya kmrn dua hari resah dan gelisahnya ngelebihin Obbie Mesakh yg nunggu di sudut sekolah sampe malu sama semut merah 😀

  • Jejak Parmantos

    Wah aku juga pernah kehilangan dompet waktu naik angkot di sini. Sudah panik blokir kartu kredit dan macem2, eh sejam setelah ngeblokir dapet telpon dari kampus, ternyata si sopir angkotnya yg nemuin dan lalu lapor ke kampus. Seneng, tp nyesel karena harus ngurus kartu lagi. 😀

    • NinaFajriah

      Suamiku yg lagi tugas aku ceritain via telpon langsung puyeng mbak. Karena pasti yg bakal repot ya dia juga 😀 Iya Alhamdulillah banget ketemu 🙂

  • omnduut

    Ternyata mesin scannner pelakunya! harus segera diberi tindakaaaannn!!!!!

    ….
    …….
    ……….
    Ke orang yang narok di sana trus lupa.
    *kaboooorrr*

  • Atabelle

    Happy belated birthday juga Kak Nina *mengutip kata-kata Mas Dani* semoga makin ciamik, kece, dan makin jago nyetirnya biar bisa ajak aku jalan2 *dikeplak* 😛

  • bundamuna

    Halloo Nina!! Salam kenal *cipika cipiki*
    Suka deh gaya tulisan Nina yg santau dan kocak 😀
    Itu alhamdulillah yaa untung dompetnya ketemu, gak kebayang deh klo sampe hilang. Blm pernah kehilangan dompet sih (dan semoga gak ada pengalaman kehilangan dompet) tp sering denger cerita betapa riweuhnya klo kehilangan dompet itu, ngurus surat-suratnya itu loohhh!! Ini kan I N D O N E S I A yg klo ngurus apalah apalah gak mungkin bisa cepet *prihatin* huhuhu..

    Eniwe, baca komennya Dani, Nina ultah kah? Happy belated birthday yaa sayang.. Semoga sehat dan bahagia selalu.. aamiin 🙂

  • NinaFajriah

    Halo Bunda Muna salam kenal juga!! *Hughug* Alhamdulillah saya terhindar dari urusan birokrasi yang njelimet buat ngurus surat-surat tsb huhuhuhu..kebayang rempong endang bambang kalau memang hilang *elap keringet* . Terima kasih sudah membaca..harap maklum dengan struktur Subjek-Predikat-Objek yang acak adut dan tidak sesuai EYD serta KBBI, hehe. Saya barusan mampir di blog Bunda Muna sangat bagus dan informatif. Jadi punya kenalan kalo ke yogya hehehehehe. Iya saya berulang tahun di bulan November, Aamiin terima kasih doanya, berkah Alloh juga untuk bunda Muna 🙂

  • febridwicahya

    WKwkwk panik banget pasti kamu mbak 😀 wkwkwk untung aja akhirnya ketemu mbak 😀 padahal kamu udah pasrah :3

    Eh, pesan yang nomer satu… ngejleb :’)

Cool People Say :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: