If You Ain’t Scared, You Ain’t Alive

Belajar Nyetir Bagi Pemula

First of all, saya menulis ini bukan karena ngerasa udah lihai badai menyetir mobil di jalan raya.

Kedua, saya ngerasain banget tantangan yang harus dihadapi oleh ibu-ibu pemula yang TERPAKSA harus bisa nyetir karena keadaan. Entah karena suami jauh, suami sakit, suami dinas, atau seperti saya – yang harus ditinggal seminggu penuh secara kondisi pekerjaan suami yang mengharuskan 1 minggu full di site dan 1 minggu libur, demikian seterusnya.

Kalau beliau sedang di rumah rasanya kayag Ratu Inggris gitu ya, kemana-mana bisa dianter. Lha kalau beliau lagi di site? naek angkot anak udah dua. Naek taksi ga tahan biayanya. Mo ngegelinding badan kekurusan :'(

Ketiga, saya belajar nyetir di umur 30-an *meskipun wajah masih terlihat belasan* dan memang sama sekali tidak mudah, sampe rasanya pingin nangis beneran ketika pertama kali ke jalan raya, terus tiap papasan sama mobil lainnya pake teriak-teriak OMAGAH DI DEPAN ADA TRUK, GIMANA INIII? GIMANAAA? APA HARUS LOMPAAT?? TIDAAAAAAK!!! dan pas truknya lewat kembali kalem. *sigh*

Tapi meskipun saya norak karena baru belajar nyetir, bukan berarti saya tidak bisa menyetir di jalan raya layaknya orang-orang; atau mbak-mbak yang saya liat di jalan – nyetir sambil selfie; dan Alhamdulillah akhirnya memang bisa.

Jadi saya peruntukkan sharing ini buat bu ibu yang punya masalah serupa atau bagi siapapun yanntug mau belajar nyetir tapi masih maju mundur maju mundur cantik-kayag yang nulis. *eh

 

Matic atau Manual?

Langkah paling penting adalah menetapkan hati mau belajar matic atau manual. Mobil matic dan manual (jelas) berbeda. Dan masalahnya bukan terletak di pedal saja. Rempong mom using two pedals? atau Ribet mom using three pedals? emang gue pikirin. Yang penting mobil bisa jalan dan saya bisa ‘berpindah tempat’ dari satu lokasi ke lokasi lainnya. screw with pedals 😀

images

Saya pernah belajar mobil manual. Setahun penuh ga ada kemajuan. Yah diterima saja. Mungkin otak saya yang ‘ga nyampe’ pake mobil manual. Akhirnya saya kredit mobil matic. Sekali coba langsung bisa. TERPUJILAH WAHAI ENGKAU YANG MENEMUKAN MOBIL MATIC!

Kalau hati sudah memilih, sungguh-sungguhlah belajar dengan pilihan tersebut.

Salah satu perbedaan belajar pake mobil matic atau manual adalah; Mobil manual belajarnya harus menyiapkan dua hal : otak dan mental. Mobil matic cuma nyiapin mental sadja karena semua orang pasti langsung bisa – Quote by NinaFajriah

 

Les Nyetir!

Suami saya sudah bisa nyetir dari jaman beliau SMP. Tapi kalau soal ngajarin istrinya nyetir, persis kayag nenek-nenek yang mudah histeris dan kagetan. Saya ga bisa digituin. Moso iya belajar nyetir dikaget-kagetin. Yang ada bisa kagak, jantungan iya.

Akhirnya suami mengalah. Beliau mengirim saya *jiah mengirim* ke salah satu kursus menyetir di Palembang. Sebelum hari H saya sudah baca-baca banyak artikel dan liat yutub juga buat tau gimana caranya belajar mobil matic sebelum belajar secara prakteknya.

Hari pertama saya langsung diceburin ke Jalan Raya. Sensei (Guru menyetir) itu ga tau kalau saya sebenernya nangis-nangis beneran dalam hati karena takutnya mintak ampun. Kalau ga inget lagi di dalem mobil, mungkin saya udah lari tunggang langgang di jalan kayag sirkus lepas.

Tapi kesini-kesininya saya malah berterima kasih karena senseinya ‘tega’ langsung nyeburin saya ke jalan raya instead of muter-muter di lapangan dulu. Mentalnya saya jadi terlatih buat di jalan raya gitu *duile dah ah**loper koran juga begitu neng*

Terus enaknya lagi ketika lulus les menyetir kita bisa langsung dapet sertifikat yang bisa ditukarkan dengan SIM. Prosesnya cepat dan ga ribet. Tinggal dateng ke Poltabes, ngantri bentar, foto, SIMnya langsung jadi. Yah itung-itung sekali mendayung dua pulau terlewati 🙂

 

The First Month Had Been The Harder

Selepas les nyetir, saya kembali parno bawa mobil ke jalan.

Gimana ga parno, lha wong pas latihan selalu ada pendamping, sekarang ga ada. Pas latihan ada yang ngarahin kanan-kiri-liat spion-nyalain sen; sekarang ga ada.

I’m on my own now.

Sebulan vakum, suami bilang percuma saya buang-buang uang les nyetir kredit mobil kalau ujung-ujungnya masih takut juga. Akhirnya dengan mengucap Bismillah saya latihan lagi sendiri. Mulai dari keliling-keliling komplek dulu, dan latihan belok. Karena entah kenapa saya kalau belok masih demen mepet-mepet ke got.

Udah bosan keliling komplek lama-lama berani juga keluar komplek, meski ga jauh-jauh. Udah berani keluar komplek, akhirnya berani juga keluar agak jauhan. Terus jauh beneran. Alhamdulillah. Tapi selama proses ‘membiasakan diri’ ini saya belum berani bawa anak-anak. Kasarnya kalau something happen biar diriku sadja yang merasakannya, hikz.

 

Bawa Tiap Hari

Nah kalau sudah terbiasa bawa agak jauh, baru usahakan nyetir tiap hari biar rasa gugup dan takutnya hilang. Ih emang bisa hilang samsek itu gugup dan takut? bisa banget. Yang penting kuatkan hati, lakukan setiap hari 🙂

 

Ga Penyok Ga Belajar

Rasanya jarang ada yang belajar mobil, tapi mobilnya mulus mengkilat tanpa goresan atau penyok apapun. Ketika saya belajar, bagian kanan mobil pernah penyok kena pager ketika parkir mundur masukin mobil. Spatbor depan kanan berkali-kali kegores batu dan pernah juga kegores becak yang lagi parkir (ups). Spion kanan pernah copot karena pelukan sama pager. Bodi belakang sampe sekarang masih ada goresan dikit ga tau nyerempet dimana.

Pertama-pertamanya memang bikin trauma, tapi dipikir-pikir kalau traumanya keterusan kapan bisanya? jadi saya bener-bener kuatin mental deh sehabis nabrak atau nyenggol tetep nyetir lagi. POKOKE PANTANG MUNDUR SEBELUM BISA. huhahuha 😀

Karena inilah punya asuransi mobil bisa melegakan. Meskipun biaya klaim-nya juga ga murah sih, 300 ribu sekali klaim. Tapi setidaknya bisa bikin yang belajar jadi ga begitu was-was.

Terus kalau belajar pake mobil yang ga pake asuransipun juga gapapa. Asal sebelumnya sudah dibicaraken dengan pasangan mengenai resiko yang ada. Jadi pasangan jangan shock ketika mobil penyok sana-sini. Ibarat jargon iklan nih; ga penyok ga belajar.


So, it’s a wrap.

Kalau mau tahu detil gimana saya melalui prosesnya setahunan ini, ada di tulisan yang ini, ini dan ini. Sekaligus sharing kali ini jadi penutup resmi seri Aib Driver Pemula.

Semoga bisa diambil manfaatnya bagi bu Ibu atau bagi siapa saja yang juga sedang dalam proses belajar menyetir yaa. Belajar nyetir itu memang tidak mudah, tapi yakinken diri pasti bisa! inget-inget kalau MANFAATNYA bisa menyetir itu SEBANDING BUANGET dengan semua ketakutan yang dihadapi.

Jadi kuatkan tekad! Pantang menyerah sebelum bisaaaa! THIS IS SPARTAAAA! *kencengin iket kepala*

Terus menurut pendapatmu, apalagi hal-hal yang bisa disharing untuk driver pemula? 🙂

 

 

 

Advertisements

8 Replies to “If You Ain’t Scared, You Ain’t Alive”

  1. Kayaknya kita tertukar di badan yang salah deh mbak ._. kamu mau nggelinding, eh kurusan. Sementara aku nggak mau nggelinding, eh gendutan. Mau aku bagi lemak?
    terus kamu umur 30, tapi muka masih belasan. Aku umur 20an, eh muka udah ratusan :’ wkwkwk dunia ini memang adil wkwkw

    Aaku dong mbak, nggak bisa nyetir mobill wkwkw 😀

    1. ninabona says: Reply

      Aku menerima banget transfer lemak baik secara online, cash, debit dan cicilan 12 bulan bunga 0%. Gilak ya. Prustassiii eike mau gemuk sedikit aja :'( . Terus kamu apalagi yang mo dikurusin feeb? Jempol kakii? Orang kamu kalau di poto ideal gitu penampakannya :D. Heran deh tu si Yuna something bisa ga naksir. Terus mengenai aku yg terlihat belasan berarti ratusan filter yg aku pake buat edit poto bekerja sesuai maksudnya yes, muahaha. Mengenai nyetir, santai aja lagi Feb. Aku juga baru bisa pas umur 30-an. Ntar kamu bisa nyetir udah pake mobil sendiri pas udah kerja jadi junior engineer di perusahaan minyak. Diaminin yaa 😀

  2. Wkwkwkw Mbaaaak -_- ampun deh itu, suwer. Foto yang aku pasang itu foto waktu zamannya Tuanku Imam Bonjol perang melawan belanda mbak. UDAAAH JADUL BANGET wkwkwkw makanya masih keliatan kurus dan ideal. Sekarang mah aku udah digelonggong 🙁 wkwkwk

    Wahahaha jangan gitu atuh mbak ._. pertama kali aku mampir blogmu jujur aja aku kira kamu masih anak kuliahan mbak -_- wkwkwk

    AAMIIN, Ya ALLAH :’) Aamiin banget ini mbak. Aku Aamiinin banget ini :))

  3. ninabona says: Reply

    Waduh itu PPnya pencitraan dong? diapdet atuuh Feeebb.. mana tau ntar ketemu dijalan akunya bisa say hai hai foto bareng mintak tanda tangan terus minta traktir, muehe.

    Aamiin semoga terkabul ya namanya doa baik 🙂

  4. Haiii mbak met kenal, aku lumayan terinspirasi baca tulisan ini. Karena aku jg takut buat nyopir apalagi manual. Sekarang aja blm braniin kursus mobil karna sudah parno duluan. Derita emak2 anak dua, biasa jd ratu disopirin kemana2.sekarang suami sibuk kita jadi kelabakan. ?????????????

    1. Halo Mbak Desi salam kenal jugaa. Meski parno memang harus dipaksa mba, karena kalau keparnoannya dikekep mah jadinya ga bisa bisa, hehehe. Betul bangeet, jaman sekarang susah ya kalau ngandelin suami buat anter kemana-mana. Ayo semangat mbak Des, pasti bisaa! ?✌️

  5. Ijin share mom..lucukkk..tp passs..sama bgt dah..bedanya kudu pasrah ama manual hahaha

    1. Mau manual atau matic yg penting bisa berpindah tempat mak. Gud luck ya! ?

Leave a Reply