Belajar Nyetir di Kursus Prabu Palembang

2343125_20120829082838Saya lupa kapan pastinya saya punya keinginan untuk belajar menyetir. 15 tahun sebelum masehi? atau 20 tahun pasca Firaun mati?

Rasanya sudah lamaaaaaaaa sekali keinginan ini masuk daftar resolusi saya tiap tahun, dan tiap lebaran pula saya harus meminta maaf kepada diri saya sendiri, karena resolusi ‘belajar nyetir’ ini harus tertunda lagi dan lagi dan lagi.

Yaaa kalau cuma muter-muter parkiran mal doang sama suami sik lumayan sudah beberapa kali. tapi pengalaman mau uji nyali bawa mobil ke jalan raya itu loh yang ga pernah terjadi. ish. emang bawa mobil nantinya cuma di parkiran mal doang? parkiran mal itu bahkan ga ada gotnya! mo belokin mobil kayag gimana juga ya pasti selamat. lah kalo di jalan umum?

Finally, Alhamdulillah seminggu yang lalu saya bertekad bahwa resolusi bisa nyetir tahun ini harus bisa terealisasi. Dan saya mendaftar ke sekolah mengemudi yang cukup terkenal di Palembang. Namanya kursus mengemudi Prabu.

Jadi di Prabu ini kursus mengemudinya total 10 jam, dibagi dalam 5 kali pertemuan. Jadi satu kali pertemuan dua jam. Pilihan mobil ada yang matic dan manual. Saya ambil belajar yang matic (ceritanya sudah putus asa sama yang manual, hehe).

Dari sekian banyak tempat kursus kenapa pilih Prabu? karena letaknya di tengah kota dan mobilnya masih baru-baru, bikin yang belajar semangat 😀

Di pertemuan pertama, saya duduk di kursi Penumpang depan untuk diajarkan teori teori dasar mengendarai mobil matic oleh guru mengemudi yang seterusnya kita panggil dengan suhu.

setelah mengerti teorinya, suhu kemudian memperagakan bagaimana caranya mengendarai mobil matic. Setelah selesai tukar posisi, SAYA YANG DUDUK DI KURSI PENGEMUDI.

Oh oke, this must be the part where the suhu took us to muter muter lapangan buat latihan akrab dengan setir, iya kan?

WRONG. ketika duduk di kursi pengemudi, saya malah disuruh LANGSUNG KE JALAN RAYA. BAYANGKAN SODARA SODARA HARI PERTAMA UDAH LANGSUNG DICEBURIN KE JALAN RAYA! *jeng jeng*

Dengan jantung yang hampir copot, tekad dikuat kuatin, berusaha untuk ga nangis dan kecepatan mobil 10 km / jam, SAYA MENYETIR DI JALAN RAYA. Gilak. rasanya kayag mau langsung pingsan.

eh tapi suhunya bilang jangan sampek pingsan, kalo pingsan gimana mau belajar nyetir. bener juga ya. emang pinter nih suhunya. 😀

And all went well. Hari kedua sampai terakhir suhu mengajarkan banyak hal. Bagaimana cara belok, cara parkir maju, cara parkir mundur, cara naik tanjakan dll dll. Rute yang ditempuh tiap sesi juga beda-beda. hari ini lewat jalan ini, besoknya lewat jalan yang lain, sesuai dengan tingkat kesulitan yang diajarkan.

Beberapa kali saya terlalu gugup, bahkan belok sambil nginjek gas, sehingga suhu terpaksa turun tangan mengarahkan setir sebelum saya nabrak kemana mana. ngahahah.

Alhamdulillah saya senang bgt belajar di Prabu. Saya cepet bisa (even i still have to practice more on my own dan membiasakan diri with my own car), suhu nya sangat informatif dan ngajarinnya dengan sabar. Saya banyak mendapatkan ilmu menyetir, dan pegawai-pegawai yg lain juga ramah.

Dan sabtu besok saya foto SIM nih, hehehehehehehhe

Arrigatou Gozaimasu Suhu! dan Thank You buat les menyetir Prabu Palembang (^_^)”


 

Les menyetir Prabu Palembang :

Alamat : Di seberang stadion Kamboja Palembang

More Information :

10168125_630004547121553_2080308882333533012_n

 

Advertisements

3 Comments

    1. Aku juga mbak setelah les nyetir baru sadar kalo ga berani ngeluarin masukin mobil dari dan ke garasi rumah. Alhasil belum nyetir nyetir lagi nih sampe skrg.. Zzzzz -_-

  1. Pingback: If You Ain’t Scared, You Ain’t Alive – Bona, Ada Apa?

Leave a Reply