Catatan Buku-Buku yang TER- (Pt1)

IMG_20160509_135642

Selamat hari buku Nasional!! *tebar confetti* *tiup terompet* *tebar buku-buku* terus lari takut ketimpa buku 😀

Lha bukannya hari buku kemarin Nin?

Betuuuul! makanya semoga belum basi karena Hari Buku Nasional itu sebenernya kemarin, tanggal 17 Mei. Tapi kemarin saya lupa; malah posting tentang Sendratari Ramayana saking baper sama pertunjukkannya.

Nah, Hari ini, tadi pagi, baru keinget.

Kayagnya saya niat nulis sesuatu buat hari buku nasional deh. Hwaaa malah kelewat!

Tapi gapapa. Let’s start all over again *self talk, pukpuk diri sendiri*

Jadi, di hari buku nasional kali ini saya ingin menuliskan 15 buku yang menurut saya masuk dalam kategori TER-, dan ini bukan review *jeng jeng jeng*

1.Buku yang Ter-Awal : Bobo

Bobo_(magazine)

Iya tau, ini majalah. Tapi berhubung majalah bentuknya buku jadi termasuk juga kan ya *nina anaknya suka maksa* 😀

Siapa masa kecilnya ga suka baca Bobo?  *simpen telunjuk*. Jaman saya SD dulu kayagnya sekelas saya suka banget baca Bobo. Bobo adalah bacaan pertama saya yang rasanya kayag surga karena baru kenal ada buku yang ga membosankan  layaknya buku-buku pelajaran. (had a same thought juga kan? ngaku deh :))

Tapi saya termasuk yang jarang beli Bobo. Kenapa? karena kebiasaan di kelas saya kalau satu anak sudah beli bobo, pasti kemudian beredar terus dipinjem dari satu anak ke anak lainnya.

Tapi dasar anak SD pun, kalau dulu mau berapa lama dipinjem pun tetap balik lagi ke kita. Coba kalau sekarang *sigh* jadi  my early childhood (and other child childhood in Indonesia) memang lebih berwarna oleh kehadiran B-o-b-o = Bobo! *ketjup*

 

2. Buku yang Ter-Horor : Serial  Fear Street

Fear_Street_The_New_Girl

Sebenernya saya ga suka horor, dan ga suka ditakut-takutin. Tapi entahlah kenapa saya macam addicted sama serial Fear Street ini. FYI Fear Street adalah serial horor remaja yang kalau di film semacam Scream atau I Know What You Did Last Summer.

Selagi sekolah dulu kalau ke Gramedia yang diincer duluan pasti Serial ini. Saya sempat koleksi bukunya dan kemudian berhenti ketika saya kenal Agatha Christie.

3. Buku yang Ter-Mikir : Agatha Christie

images

Kalau sudah beli Agatha Christie siap-siap cari pojokan enak, dan berjam-jam membaca TANPA MAU DIGANGGU. Wajar lah secara kasus kriminal yang dihadapi Mr Poirot atau Ms.Marple itu biasanya sangat pelik dan membuat saya mikir habis-habisan menganalisa satu persatu psikologis calon tersangka *ciee kalimatnya*, siapa kira-kira pelakunya, apa motifnya, mengapa ia melakukannya.

Terus biasanya ketebak ga na?

Kadang ketebak, keseringan enggak *bangga* Itu Poirot menganalisanya keren abis, sampe kadang saya baca bukunya bolak balik dari belakang ke depan lagi. Cuma buku Agatha yang cukup bikin saya shock adalah The Crooked House, karena pelakunya adalah… ah, ya, sudahlah.

4. Buku yang Ter-Bangke : Kambing Jantan

kambing jantan

Ini satu-satunya buku yang minjem dulu baru beli.

Kenal kambing jantan gara-gara liat buku ijo jelek nyembul di rak buku sepupu saya, keliatan banget kalau si buku ga diurusin. Akhirnya saya pungutlah dan baca isinya. Sebenernya penasaran aja dengan warna sampul sejelek itu, apa iya buku ini worth it buat dibaca?

Dan saya bener-benar terjatuh dalam jebakan betmen.

Masuk ke Bab pertama. Ngakak.

Masuk ke Bab kedua, ancur. Penulisannya jauh dari EYD, tidak sesuai dengan KBBI, dan bener-bener semau gue. Bikin singkatan seenak jidat. Yang nulis kelihatan cerdas, tapi ajaib. Tiap halamannya bikin saya ngakak terus-terusan, duh.

Buku itu tetap saya kekep bawak kemana-mana dan baca sampe abis. Sepupu saya sampe prihatin melihatnya.

Beberapa hari kemudian, saya ke Gramedia dan beli buku yang sama untuk diri saya sendiri. Ga lupa saya liatin ke teman-teman dekat bahwa saya nemu buku paling bangke yang ditulis anak paling ngawur bernama Raditya Dika.

5. Buku yang Ter-Mehek-mehek : Chicken Soup for The Soul

index

 

Bak reality Show di tv, maka Chicken Soup adalah wujudnya dalam bentuk buku. Penuh dengan kumpulan kisah-kisah nyata yang menyentuh hati, saya paling ga bisa kalau baca Chicken Soup terus ga nangis. Pasti nangis. Menurut saya bukunya beneran bagus karena banyak hikmah dan nilai moral yang bisa diambil (dan ditangisin).

6. Buku yang Ter-Psycho Psikologi : The 7th Habits of Highly Effective Teens

9780684856094_1275293807

Saya ga tahu kalau 7th habits buku terkenal sampai saya nemu buku Sean Covey (yang notabene anak dari Stephen R Covey) berjudul sama – cuma diperuntukkan buat remaja.

Kalau ditanya bedanya apa, ya ga ada bedanya, hanya point-point penting dijelaskan dalam bahasa yang mudah dipahami  dan ga ribet cocok dengan saya yang waktu itu masih muda kuliah.

Kesini-kesininya, saya reccomended sangat buku ini buat adik dan saudara-saudara yang masih remaja; bahkan saya pernah ngasih buku ini sebagai kado ulang tahun sepupu saya. Menurut saya isinya cukup penting untuk dijadikan bahan renungan bagi anak muda macam saya 🙂

7. Buku yang Ter-Buffering : The Graveyard Book

81ibaj1whyl-_sl1500_

Secara Roaming ga musim lagi ya bok, sekarang musimnya buffering.

Terus kenapa masuk yang terbuffering karena The Graveyard Book adalah buku novel Bahasa Inggris pertama yang saya punya. Iya sih, saya punya nilai toefl yg cukup *benerin poni* tapi ketika sekolah berlalu, tes kerjaan berlalu, saya ngerasa Bahasa Inggris saya (terutama grammarnya) jadi berkarat dan ga karu-karuan.

Makanya akhir-akhir ini saya jadi sering baca buku Bahasa Inggris supaya kemampuan berbahasa engges  tetap terjaga. Hanya efek sampingnya ketika baca saya jadi lama mikirnya, lama ngolahnya – ini karena baca sambil buka gugle translate buat ngartiin beberapa kalimatnya.

Sok gaya sik lu Nin ;p

Nah kalau tentang graveyard booknya sendiri bercerita tentang anak kecil bernama Nobody Owens (Bod) yang sedari bayi tinggal di pemakaman dan diasuh oleh hantu-hantu disana, karena satu keluarganya dibunuh. Kalau ada yang kira ini buku horor, bukan samsek – ceritanya malah kocak dipicu oleh perbedaan antara Bod dan hantu-hantu yang merawatnya.


Weis yo, ambil nafas dulu, capek ih nulisnya. Yang Nomor 8 – 15 dilanjut next posting aja ya ke Pt2 *ting* 😉

 

 

 

Advertisements

12 Comments

  1. Bacaan yg sama itu Bobo sama Chicken Soup (tapi beda serinya). Well, i agree klo jaman sekarang minjemin buku itu ga bakal balik lagi ke kita huhuhuu. Ada novel Harry Potter dee ga balik sampe skrg *nyesek*.
    Im waiting for part 2 ya Mba. Seneng klo ada temen yg bisa tuker2an info bacaan ??

  2. Pingback: Catatan Buku-Buku yang TER-. (Pt2) - Bona, Ada Apa?

  3. Apa dee? Harry potter ga balik? Ya ampyun kejam banget itu yg minjem secara harpot kan mahal huhuhu…? nah kalau Bobo sama Chicken Soup kayagnya semua orang pernah baca ya, semoga buku2 lain yg aku mention semoga ada yg cocok buat dee ya 🙂

  4. kalau Bobo kayaknya akan menjadi buku pertama anak2 jama dulu ya …. kayak kita kita.
    Anak zaman sekarang … millenia ..sudah ga kenal Bobo lagi … lebih ke gadget, game dan aktifitas online lainnya 😀

  5. Wwkwkw bukunya Agatha Cristie sempet tau dikit sih aku :p wkwk tapi nggak mengikuti 😀

    Uwuwuw radityadikaaa 😀 buku terdewa kampret sih sebenernya wkwk tapi sayangnya aku telat bacanya :’ wkwkk

  6. Bobo…dulu rebutan sama Bapak karena beliau suka benget sama Deni Manusia Ikan. komik seri di Bobo yang akhirnya gimana juga saya nggak tahu. saking sukanya bapak, kalau dateng Bobo dan dapat duluan sampek dibawa ke kamarmandi sekedar baca Deni Manusia Ikan….duuh…

  7. Pingback: Gone Girl : Sebuah Diskusi - B o n a , A d a A p a ?

Leave a Reply