Filmnya Jangan Selera Nina

Ga tau kenapa.

Selera saya mungkin memang bukan selera orang kebanyakan.
Atau kebanyakan orang punya selera yang ga sama dengan saya.
Atau memang saya aja yg aneh sehingga selera saya pun agak agak ajaib.
Pokoknya gara gara selera, beberapa kali saya nemuin kejadian yang menimbulkan momen momen yang awkward bagi saya.

So, actually I am talking about my movie taste.

Jadi begini,

Pernah sewaktu kuliah kemaren saya semangat 45 ngajakin anak-anak sekelas nonton Gravity

gravity_poster.jpg.CROP.original-original
Mereka tulis Sandra Bullock dan George Clooney karena pemainnya…… emang cuman Sandra bullock dan George clooney 😛

 

GRAVITY
Salah satu contoh Kartini masa kini. Mbak Sandra kita pakein kebaya mau ga ya?

setelah nonton gravity .. muka saya sumringah dooong. Saya merasa amazed ada sebuah film yang berdurasi selama 1,5 jam menampilkan hanya dua aktor dan aktris saja! Sutradara nya pasti jenius. Terbayang mereka pasti bisa dapet Oscar untuk sinematografinya yang amajing, dan Saya keluar bioskop dengan wajah yang sangat sangat puas. I could say that it was the Best movie as long as 2013!

Tapii temen-temen malah ngerasa sebaliknya.
Beberapa dari mereka malah bilang kalau mereka pusing pusing dan mual karena dua jam terasa terombang ambing di luar angkasa dan ceritanya sama sekali ga seru.

Saya yang sumringah jadi terus mingkem. -_-

—-

Beberapa waktu lalu kejadian lagi. Satu geng kuliah saya ngajakin nonton dan saya yang disuruh milih filmnya.
Karena sangat berkiblat ke Rotten, saya pun memilihkan Predestination. Dengan nilai 7,8 dari 10 seharusnya ga salah dong, ni film pasti bagus dan temen temen saya pasti suka, iya kan?

Predestination_poster
Posternya aja udah keliatan rumit yaa.. tunggu sampe nonton filmnya 😀

 

Article Lead - wide60848388108gpd1409284526880.jpg-620x349
Mbak Sarah Nook juga ga ngerti nih sebenernya dia itu memerankan SIAPA di Predestination..

Setelah nonton, saya sedikit mikir itu sebenernya gimana ceritanya dan kayagnya pengeen gitu nonton ulang supaya lebih jelas dugaan saya (mengenai jalan cerita film tersebut). DAN SAYA SUKA BANGET FILM YG BIKIN SAYA MIKIR.

But in the other hand, temen temen saya keluar bioskop udah jalan kayag mau kejedug karena pusiiiiiiiiiiiiiiiiiiing banget katanya habis nonton film yang plotnya berulang lagi dan berulang lagi dan berulang lagi sampe kiamat.

salah satu temen saya akhirnya nyeletuk kalau next time sebaiknya saya GA USAH DISURUH MILIH FILM LAGI karena terbukti beberapa kali nonton dengan saya yang milih filmnya bukannya terhibur malah bikin kepala puyeng.

ya elaaah segitunya. Maaph ya guys *usap aer mata*

—————–

Kemaren sore muter muter mall sama suami dan iseng membeli DVD untuk ditonton di rumah.
Suami sudah memilih John Wick dan American Sniper. Sementara saya sudah nenteng 7500 kemana mana. Pas mendekati kasir suami tanya :

“aku mau beli film satu lagi nih kira-kira apa yang bagus ya?”

“eh gimana kalau Kingsman? itu kan film baguuuussss banget, menghibur pokoknya!” *semangat bgt promosiin udah kayag sales jualan obat*

“Bagus ya? Menurut siapa?” tanya suami dengan mata curiga

“eh, itu.. Menurut aku sik bagus,… ” kepala mulai menunduk

“Ah kalau menurut Bun bagus berarti bahaya dong. Selera Bun kan beda kalo soal film. Udah ah aku mau pilih yg lain aja”

*nangis di pojokan*

 

 

Advertisements

2 Comments

Leave a Reply