Gerhana Matahari Total dari Seduduk Putih Palembang :)

Masih belum Move on dari Gerhana Matahari Total di Palembang.

Tgl 9 Maret saya bangun sekitar jam 05.30. Sudah menunggu momen buat melihat dan merasakan gerhana matahari total yang konon terjadi 33 tahun sekali. Banyak orang sudah berkumpul di jembatan Ampera, Benteng Kuto Besak dan sekitarnya. Tapi kalau semua orang pergi kesana lha yang jadi evident witness dari Seduduk Putih (daerah rumah saya) siapa? (ini sebenernya kalimat panjangnya dari satu kata aja sihΒ  : males.) πŸ˜€

Memakai ripped jeans, baju kaos suami yang kegedean, sendal jepit, dan tentu saja belom mandi, saya duduk di teras rumah sambil menunggu reuninya King of Fire dengan King of Night.

Dan ini dia hasil jepretan asli amatir dari kamera henpon yang batrenya sekarat karena semaleman lupa ngecas *selftoyor*

Karena Matahari semakin naik saya inisiatif untuk keluar dan berdiri di depan pager rumah. Pertama berdiri di depan, yang saya foto adalah langitnya.

Sadar suasana semakin gelap, saya berhenti memotret langit dan mulai memotret jalan di belakang saya.

Jpeg
Ketika saya menoleh ke belakang, langit mulai gelap

 

Jpeg
Semakin gelap

 

Jpeg
Gelap Banget. Ini ketika gerhana matahari total terjadi

 

Jpeg
Setelah satu menit kemudian.

 

Yaaah banyak yang kecewa karena Gerhana Matahari Total di Palembang tertutup awan yang cukup tebal. Tapi saya bisa merasakan suasana gelap cukup mencekam karena saya sendirian berdiri di depan jalan rumah dan mikir Subhanallah gelapnya seperti tengah malam!

Nah sekian laporan Gerhana Matahari Total dari Seduduk Putih Palembang. Sampai jumpa 33 tahun lagi! *lambai tangan*

10 Comment

  1. beruntungnya Nina bisa melihat

    1. NinaFajriah says: Reply

      Alhamdulillah momennya tetap dapet sih win meski gerhananya ketutup awan πŸ™‚

  2. Keceeeee mba Nin. Aku suka liat langit yang hampir gelap itu. Di bdg mah ga keliatan gerhana nya. Gak jadi gelap banget juga. Eh lagian aku cuma diem dikamar aja sih sambil buka jendela ngarep keliatan dr kamar padahal gakan keliatan :))

    1. NinaFajriah says: Reply

      Ahahahaha iya Fa, langitnya kece meski banyak banget awann.. berkumpul-kumpul, seolah berkonspirasi untuk melindungi ketemuannya matahari dan bulan yg selama ini LDR -an, hihi. Di Bandung gerhana sebagian dong ya? Berarti bedanya kalau gerhana sebagian ga begitu gelap, tapi kalau gerhana matahari total (kalau ga ditolong sama lampu jalan) bisa total blackout banget loh. Syerem xD

  3. Gelapnya kerasa banget ya saat itu. Aku lihat kemarin dari atas Jembatan Ampera hehe

    1. NinaFajriah says: Reply

      Kerasa banget Huang, aku sampe takut karena berdiri di pinggir jalan sangat gelap sendirian πŸ˜€ eh tapi teteup di Ampera keren viewnya ya, meskipun gerhananya ketutup awan πŸ™‚

  4. padahal pas baca udah berharrap ada foto keren gitu tapi kayaknya ketutup awan, ah.. semoga ratusan tahun lagi masih ada dengan tampilan yang lebih baik πŸ˜€

    1. NinaFajriah says: Reply

      Ya so sorry kecewa ya πŸ™‚ akupun demikian Al. Ga perlu ratusan tahun menunggu kok, hanya 33 tahun saja πŸ™‚

  5. di daerahku cuma dapat 80% mbak, πŸ™ semoga masih ada usia nunggu 33 tahun lagi

    1. NinaFajriah says: Reply

      Aamiin πŸ™‚

Leave a Reply