Kebiasaan Makan yang Membuat Langsing

Nina kamu kurus banget sih?

Komentar seorang teman

Hush. Sembarangan. Ga boleh ngomong kurus, itu ngomong jorok.

Jawab saya dengan mimik wajah datar.

Teman saya mendelik, heran.

Langsing. Nina itu bukan kurus. Tapi LAAAANG-SIIING

Saya menambahkan dengan nada ngotot.

Teman saya tambah heran.

—-

diets
Gambar dari askgeorgie.com

Itu sik percakapan di jaman kuliah dulu dikala saya sebel kalau dibilang kurus. Gimana ga sebel kalau saya sudah berusaha makan banyak-banyak, beli silper quin tiap hari padahal duit jajan ga seberapa tapi ya Oloh naek seperempat kilo juga kagak.

Fyi, berat saya saat ini adalah 47 kg, tinggi 160, anak saya (baru) dua, suami saya (baru) satu, umur xx *disensor*

Badan saya kecil? memang.

Saya sering dikira anak kuliah semester akhir yg lagi magang di kantor saya * Humblebrag! Humblebrag! muehehe*

Eh tapi apa iya kalau saya itu bener-bener kurus langsing? Mari kita buktikan.

Menilik ke perhitungan Body Mass Index, maka kita dapatkan perhitungan sbb :

Berat Badan Ideal = Berat Badan (Kg) : Tinggi Badan x Tinggi Badan)

Jadi dengan berat saya 47 dan tinggi 160 cm perhitungannya :

Berat Badan Ideal = 47 kg : (1,6m x 1,6m) = 18,36

dimana :

UntitledNah berhubung BMI nyerempet dibawah normal udah diatas 18,35 berarti saya masuk dalam kategori Normal. Hiyeeee! *nari oppa gangnam style*

Although secara kasat mata saya teteup terlihat seperti kurang makan selalu.

Setelah saya amati, ada beberapa kebiasaan makan saya yang bisa jadi (bisa jadi loh ya) menjadi biang kenapa berat badan saya segini-segini aja :

  1. Makan pertama itu sarapan. Tapi ga bisa pagi-pagi banget juga. Saya sarapan setelah di kantor sekitar Jam 07.30. Menunya nasi uduk + kopi hitam, Atau mie instan + kopi hitam. Yeup. Saya memang #pencintamakanansehatgariskeras :p
  2. Saya ga minum susu. Susu itu ga enak. Bikin enek. HUEK.
  3. Saya ga makan apa-apa sampai jam makan siang. Makan siang pun menunya biasa. Nasi + lauk + sayur. Banyakkin porsi sayur dan lauk daripada nasi.
  4. Ga makan lagi sampe sekitaran jam 5 sore. Jam 5 itu lapernya suka kebangetan. Mau gorengan, mie instan (again), martabak, nasi uduk, nasi kebuli, pempek apalagi yang gratisan hayuk aja dihajar asal jangan mati kelaparan di jam-jam ini.
  5. Kalau makan sorenya cukup kenyang saya bisa ga makan malem sampe besok pagi lagi. Kalau masih belum kenyang bisa makan lagi nasi + lauk + sayur. Tapi porsinya sedikit.
  6. Olahraga? renang tapi jarang banget paling dua minggu sekali. Paling sering ya jalan kaki πŸ™‚

Dengan pola kebiasaan makan yang seperti ini, berat saya bisa stabil di kisaran 47 selama bertahun-tahun.

Beberapa kali saya berusaha mengubah kebiasaan makan lebih banyak karena kepingin gemukan sedikit, tapi tetep aja balik ke kebiasaan asal lagi.

Trus waktu hamil ga gemuk nin? gemuk lah. Naek 15-20 kilo. Tapi setahun kemudian balik lagi ke berat semula, 47 lagi.

Why I share this? sebagai perbandingan sadja untuk yang ber-keinginan lebih kurus, terkadang memang ada perbedaan kebiasaan makan yang berpengaruh.

Misalnya, saya punya temen yang ngakunya diet pingin kurus, tapi ngemil di jam antara jam makan jalan terus, hehehe.

Beside if those habits could work for me, it might be works for you too..who knows? πŸ™‚

Advertisements

26 Replies to “Kebiasaan Makan yang Membuat Langsing”

  1. Kebiasaan makan sore (& gak makan lagi sampe besok) itu bagus buat yg obesitas macam aku πŸ™‚

    1. Hihi, kalau gitu aku harus membiasakan makan malam biar agak gemuk sedikit ya mbak, soale aku sudah dikecam emakku, hahah

      1. Iya. Makan sore iya. Malam juga iya hehehe. Tp hasil general check up gmn? Klo semua normal n sehat, gpp lah berat badan di bawah 47

        1. Alhamdulillah everything is fine mba. Cuma kalau ada kegiatan donor darah pasti ga boleh menjadi pendonor krn underweight katanya..ditambah kenyataan mungkin bakat wajah selalu memelas kayag yg kurang gizi..tambah ga masuk itungan sebagai pendonor, hehehe

          1. Wkwkwk wajah setelannya memelas yak. Bisa2 ntar tetep dikasih snack di booth donor darah, wlo gak jadi pendonor πŸ˜‰

          2. Mbak dirimu cerdas! memang meskipun ga ngedonor aku tetep dapet bingkisan mbak, telor ayam kampung lagi. Mayan kalau beli mahal hahaha

          3. Wkwkwkwk mayaaaaaaan!

  2. Waaah. Syukur Alhamdulillaah ya Mbak bisa punya metabokisme ideal. Itu saya dulu sebelum 2009. Setelah sebulannpuasa makan mie mulu akhirnya berat badan yang stabil di 56 jebol ke 78. Hahaha.

    1. Metabolismeee. Maap typo..

      1. Metabolisme = adalah semua reaksi kimia yang terjadi di dalam organisme, termasuk yang terjadi di tingkat selular.

        Metabokisme = adalah semua reaksi kimia yang terjadi di dalam organisme, ketika mengalami tabokan.

        New Phrases found! hehe πŸ˜€

        1. Hahahahahahahahaha!!! You just made my day! NGAKAK ABIS!

    2. Berarti aku harus tambah sering makan mie ya Mas biar gemuk *noted* πŸ˜€

  3. Aku masih masuk normal disini tp perasaan gendut bgt deh. Jd bingung

    1. Iya mbak non bisa gitu ya. Dibandingin kalau pake perhitungan konvensional yang ini [berat badan ideal = Tinggi – 110cm] . Hasilnya 160-110 = 50 kg, berarti aku masih kurang 3 kilo lagi, ini lebih masuk diakal.

      Tapi kesini-kesininya aku mikir ya sudahlah ya no matter kurus atau gemuk yang penting sehat dan hepi (^_^)

  4. Jangan banyak mikir mba… pasti gemuk. Aku kl lg liburan terus pulang kerumah pasti gemuk, meskipun dirumah cuma seminggu dan pola makan biasa aja…karena kl dirumah itu, jadi bebas dr urusan kampus dan bebas dr penatnya jd (jomblo) mahasiswa πŸ˜€

    1. Alah, ngaku aja kalau pulang ke rumah baru sadar kalau masakan emak lebih enak daripada makanan manapun kan? kan? makanya ga sadar makan lebih banyak kalau pulang hahahaha

      Aku kalau cari film aja yang bisa bikin mikir Mas. Nyari buku juga gitu. Demen banget Agatha Christie kalau ga Dan Brown. Ssstt…Kalau dikasih semisal Twilight gitu bisa aku parkirin aja bukunya *bisik-bisik takut diamuk massa penggemar Twilight* hehe

  5. Keknya banyak yang iri deh *bukanSaya. Tapi perbanyak syukur aja Uni Nina. Umumnya habit seperti ini sudah menyebabkan penggelembungan hahaaa

    Tadinya saya mau tulis “Normalnya, habit seperti ini…..” tapi saya ganti dengan kata “Umumnya” untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan

    1. hahaha.. terim kasih Mas Yori yang baik hati. Masak iya sih kebiasaan makan normal ini menyebabkan penggelembungan? wah aku malah udah ke GR-an banget kebiasaan ini yang bikin badan langsing hihi.

      Iya tetap bersyukur sih Mas, yang penting sehat kan ya. Cuma kalau emak sudah protes keras itu sukak kepikiran terus kepingin gemuk deh :p

      1. As long as yang protes belum si bapaknyaAnakAnak gpp lah… Hihiii

        1. Akuur πŸ˜€

  6. Kayaknya itu metabolisme badanmu yg juga bagus deh, beruntunglah bisa stabil terus berat badannya πŸ™‚

    1. Hahaha, Aamiin. Disyukuri saja ya mbak πŸ™‚

  7. Secara keturunan mungkin emang langsing-langsing ya? aku biar mau diet juga tetep aja semok muahaha. Duhaaai, mau kurus kayaknya kudu pindah dari Palembang, tinggal di kutub sana dimana gak ada pempek xixi

    1. Yes I know kalau di Palembang memang Pempek jadi godaan terberat, apalagi pempek panggang Beringin. duh.

  8. Saya sejak beberapa bulan membiasakan sering gak makan apa2 sampai jam 10 pagi. Makan nasi juga sering banget cuma waktu makan siang. Tapi yang jadi problem adalah ngemil antara jam tiga sore kadang sampai jam sembilan malam. Mungkin ngemil itu yang bb saya jarang turun. Padahal lagi berusaha untuk nurunin bb, karena menurut standard bmi saya sudah masuk kategori kegemukan.
    Suka banget Nina sama kopi ya? Sarapan minumannya kopi, hehe…

    1. Hehehe.. temen saya ada juga yang begitu. Berusaha keras mengurangi Meal rutin, tapi ngemil jalan terus. Usahanya buat kurus jadi ga ngefek hehe. Ayo kurangi ngemilnya Mas πŸ™‚ Saya Suka Kopi.. ga adict banget juga, cuma kalau disuruh pilih minum teh, kopi atau susu saya memang prefer ke Kopi hitam tanpa tambahan krim atau susu πŸ™‚

Leave a Reply