Ketika Final Piala AFF Berlangsung…

Seharian tadi di kantor beberapa orang super excited ngobrolin final AFF yang diadakeun sore ini dan disiarin live di RCTI. Super excitednya karena Indonesia berhasil masuk final, setelah terakhir tahun 2010 ya – kalau ga salah – Indonesia masuk final AFF juga tapi ga menang.

Sementara teman sekantor pada excited, saya kalem-kalem aja. Pas tadi barusan nyalain tivi sambil makan malem dan ga sengaja ngebuka RCTI baru ngeh kalau ‘’oh iya kan pertandingan AFF malam ini ya’ *lalu diamuk massa yang lagi nobar*

Entah kenapa selepas kuliah saya sudah jarang ngikutin bola, sampek sekarang.

Padahal kalau saya jaman sma atau jaman kuliah ngeliat saya yang sekarang pasti kaget, secara dulu saya sempat gandrung nonton bola aka Liga Italia.

Alasan pertama suka Liga Itali bukan karena ga cinta Indonesia atau gimana (takut dibilang ga nasionalisme nih ceu), hanya ketika jaman tersebut, persepakbolaan Indonesia seolah ga ada gaungnya, jarang ikut ajang internasional dan pertandingan bola dalam negeri juga belum se-semarak sekarang – atau saya aja yang waktu itu kurang update hehe

Alasan kedua yang ga kalah ilmiah adalah karena liga itali itu pemainnya tjakep-tjakep. Idola saya waktu itu adalah Alessandro Nesta, bek belakang di Tim Lazio, sekaligus bek belakang buat Tim Nasional Italia. Pokoknya kalau EURO dan World Cup udah digelar, saya dengan semangat pasti ngebelain Italia – for the sake of Akang Nesta. Eh besoknya sampek di sekolah suka kata-kataan sama temen-temen saya yang notabene lebih banyak ngebelain Inggris. Beh.

Allesandro Nesta. Percayalah dia bukan bintang pilem 😀

Alasan ketiga kenapa suka Itali karena permainan mereka ala-ala orang Jawa yaitu alon-alon asal kelakon.

Gaya permainan mereka sabaaaar banget dengan kekuatan terbesar adalah di lini pertahanan – mereka menyebutnya dengan Cattenasio. Bola digiring dari pemain satu ke pemain lainnya – yang keseringan oper-operan bola ini lalu putus di tengah jalan karena bola keburu direbut lawan – lalu dioper ke striker di lini depan syukur-syukur kalau jadi gol.

Tapi jangan salah. Terkadang Cattenasio ini juga bisa mengecoh lawan. Kalau lawan ga sabaran mereka bisa panik sendiri ngadepin si Itali yang mainnya super sabar. Atau kalau lawannya sabar juga kayag si Itali nah mendingan kita tinggal tidur aja karena pasti pertandingan akan berlangsung sangat monoton, 2×45 menit tanpa gol satupun.

Makanya kalau di World Cup atau di EURO Italia kebagian ketemu Tim Belanda atau Tim Jerman saya mulai pasrah. Itu karena kedua Negara tersebut terkenal akan permainan lini depannya yang agresif, kebalikannya si Itali yang pake cattenasio tadi.

Kalau lagi serius nonton, sebenarnya ada banyak pertandingan bola yang menurut saya sangat menarik. Kalau ditanya pertandingan mana yang paling menarik yang pernah saya tonton adalah ketika semifinal EURO atau World Cup ya? ketika Italia melawan perancis.

Jadi Itali udah menang gol duluan 1-0 dari perancis, eh tetiba di akhir babak kedua (kalau ga salah 5 menit sebelum pertandingan berakhir) – Perancis – dengan elegannya – membuat satu gol memaksa skor untuk imbang. Impian Italia yang merasa kemenangan sudah di depan mata langsung hancur berkeping-keping *hiperbola mode on*

Karena skor imbang 1-1, akhirnya diadakan babak tambahan sudden death 2×15 menit tapi baik Italia maupun Perancis ga ada yang ngegol selama babak tambahan tersebut.

Akhirnya terpaksa diadakeun pinalti.

Yang jadi kipernya Itali waktu itu adalah Mas Toldo yang dengan gagah berani menjaga gawang, sadar bahwa sekarang seluruh perjuangan tim bertumpu sama dia.

Lupa gimana kronologis detilnya, tapi di tendangan pinalti yang keberapa gitu mas toldo sempat ambruk kena terjangan bola dari pihak lawan sampek hidungnya berdarah.

Instead diganti sama pemain cadangan, doi tetap bertahan aja menjaga gawangnya sambil nahan sakit karena hidung yang berdarah tadi.

Dan hasilnya ? Italia akhirnya kalah skor pinalti dari perancis. Hampir 90 menit mereka merasa sudah diambang kemenangan, hingga akhirnya harus menelan pil pahit kekalahan di beberapa menit sesi pinalti saja. Rasanya pasti pedih banget ya, saya aja waktu itu sampek mau nangis lho *elap aer mata pake celemek*

Tapi dedikasi yang mereka tunjukkan buat membela negaranya (melalui permainan bola) itu bener-bener bikin penonton terharu – terutama untuk Mas Toldo ya, selain Mas Nesta yang juga bermain cemerlang tentu saja 😀

Anyway, ketika saya mengetik ini pertandingan final piala AFF masih berlangsung, dengan harapan semoga Indonesia menang yaaaa. Well, who knows ini adalah pijakan awal bagi persepakbolaan Indonesia untuk terus berlaga di ajang sepakbola Internasional – mana tau juga beberapa tahun kedepan Indonesia bisa ikutan di World Cup, iya kan? Amin dong.

Jadi ketika Indonesia dipertemukan dengan Italia, saya dengan yakin bakal milih Indonesia!

Karena apa? karena ga ada Nesta lagi di tim Itali, ngahahaha. Udah paling bener deh alesannya 😀

Bagi yang merasa terjebak baca postingan ini karena saya lebih banyak ngomongin liga Itali jadul daripada mengulas Final AFF, mohon saya dimaafkan lahir batin ya :p

Daripada cemberut ayo cerita kenapa suka bola? Terus favoritnya tim mana nih? 🙂

 

 

Advertisements

7 Comments

    1. Sama kayag aku huahauahaha bisanya jadi komentator yang baik. Pertandingan kemarin Indonesia menang Paak 😀 skornya 2-1. Tinggal nungguin hasil di kandang lawan. Kalau misalnya skor Thailand besok ga sampe 2 gol kita menang agregat. Semoga ya! Aamiin 🙂 🙂 🙂

  1. saya juga suka italia.. dan benar sekali salah satu alasannya pemain italia ganteng2, dulu bayanginnya ingin mirip si ini si itu si anu,tapi mentok di rambutnya doang yang mirip. haha

    1. Tos dulu dong sesama penggemar Itali :D. Ternyata ada juga cowo yang suka karena pemainnya ganteng2 ya, hahaha Setidaknya mirip di rambut dulu gapapa mas, mana tau besok-besok mirip yg laennya #eh

Cool People Say :