Advertisements
Inspiration

Minus Tiga Bukan Sombong

Pada suatu hari di kota Palembang,

ada seorang anak perempuan-kurus-cungkring-yang masih kelas 2 SMP, menghampiri guru matematikanya.

‘Ibu guru saya mau protes’ ujarnya

‘protes apa Nina?’ tanya ibu guru dengan bijak; lebih bijak dari cikgunya Ipin Upin.

‘Kenapa ibu kasih saya nilai 3 untuk ujian ini? saya sudah hitung kembali di rumah rasanya jawaban saya banyak yang benar. Saya harusnya dapat 8’ ujar sang anak sambil menahan tangis, karena jarang-jarang dia dapet 8 buat ujian matematika; biasanya doi dapet 11. dari 100 soal. *halah*

‘Oh iya itu.. Ibu lupa mau jelasin ke kamu. Ibu sebenarnya heran. Jawaban kamu memang benar delapan, yang salah total cuma dua nomor.. selebihnya hitung-hitungannya benar…Tapi……’

‘Tapi apa bu?’ ujar sang anak, menunggu.

‘TAPI ANGKA SOALNYA INI BANYAK YANG SALAH’ kata bu guru.

Sang anak menatap gurunya bengong sambil membatin ‘loh maksud ibu apa?’


Itu pertamakalinya saya tahu ada yang salah dengan mata saya.

Ya gimana ga dapet nilai tiga. Ibu guru menulis soal di papan tulis, saya yang notabene duduk nomor dua dari belakang dengan ajaibnya menulis soal angka 3 jadi 8, angka 5 jadi 6, angka 9 jadi 8 dst dst… sampek saya panggil Hermione buat ngebenerin jawaban saya juga ga akan sama jawabannya dengan kunci jawaban, KARENA YG SALAH SOALNYA ya kan? ya kan? ya kan?

Setelah diperiksa ke dokter mata, mata saya ternyata sudah minus 0,75, dan sejak itu pula saya resmi menjadi anak perempuan kurus cungkring-yang berkacamata.

screenshot_2015-12-29-10-45-40
Glasses courtesy of Francnobel Indonesia

2015

Sekarang, di umur yang ga beda jauh dari Selena Gomez ini, minus di mata saya bertambah parah, dan tiap tahun pasti nambah. Sebenarnya saya woles ga masalah, wong masih suka baca sambil tiduran, jadi terima saja konsekuensinya.

Yang masalah ketika beberapa orang menganggap saya sombong. Padahal saya kan ga sombong, sungguh. Hanya angkuh. eh.

Terus kenapa juga kog bisa sampe dibilang sombong?

Jadi begini ceritanya,

Pernah di Mc D, saya lagi duduk sendirian sementara temen saya pergi memesan es krim. Yang saya ga ngeh, selang tiga bangku di depan saya duduklah kakak tingkat saya kuliah dulu yang sudah sedari tadi ngeliatin saya.

Meskipun kelang tiga bangku tapi sebenarnya posisi kami berhadapan, jadi wajarlah kalau dia merasa seharusnya saya melihat beliau juga, but somehow i didn’t.

Kog bisa?

Karena saya punya kebiasaan melepas kacamata ketika mau berubah jadi superman makan. Singkat cerita, setelah makan saya keluar Mc D dan papasan dengan kakak tingkat tersebut yang kemudian nyeletuk :

Nina sombong ya sekarang. aku dari tadi senyum-senyum kog kayag pura-pura ga liat’ sambil menahan kata-kata ‘GA SOPAN BANGET KAMU YA, KAMU MAU SAYA OSPEKIN LAGI HAH??? HAAAAAHHHH???’

Padahal saya memang ga liat! *dan ga mau lagi diospek* gosh!

Kemaren sore kejadian lagi. Saya makan batagor sama bebeb dan anak-anak.

Yang saya ga ngeh, duduk ga jauh dari saya, adalah seorang rekan sesama blogger yang cukup saya kenal karena kami sering bertemu, berteman di facebook, instagram dll.

Tapi karena kacamata saya lepas, ples saya makan seperti orang dari daerah rawan pangan trus ga noleh-noleh, saya ga sadar kalau ada dia duduk disana.

Setelah sesi makan selesai terus pake kacamata lagi, saya kaget ternyata ada dia, terus dengan excited saya tegur deh

‘eh kamu apa kabar??’

‘Gilak nin. Baru liat??’

‘Maaf .. ini karena minus tiga tadi makan ga pake kacamata’

‘ohh hahahaha’

ohh hahahaha nya itu terdengar agak garing seperti AH ALESAN BILANG AJA LO TADI PURA-PURA GA MAU LIAT GUE

*tutup muka pake bantal*

Dan ya begitulah,

Saya percaya banget bagi dia mungkin ga masalah, tapi terkadang saya kepikiran. Soalnya kata bebeb dia sudah sedari tadi ngeliatin saya, tapi saya cuek bebek aja. Bahkan kalau ada bebek lewat pake baju warna-warni juga saya pasti ga ngeh. Ah, nasib.


human_eyesight_two_children_and_ball_normal_vision_color human_eyesight_two_children_and_ball_with_myopia

 

 

 

 

 

 

Ya elah Na.. minus tiga doang, berlebihan banget sik; orang lain juga banyak yang minusnya lebih gede fine-fine aja.

Betul betul.

Tapi karena kejadian macam ini selalu keulang terus terang saya jadinya ga enak.

So, berhubung Mulan Jameela juga udah minta maaf sama Bunda Maia, dan karena itu Ahmad Dhani marah sama Dedy Corbuzier lalu ujung-ujungnya Dhani mau juga diwawancara ga mau kalah sama bininya *saya mah apal klo soal beginian*

Plis terimalah juga permintaan maaf tulus ikhlas saya kepada mbak-mbak, mas-mas, teman-teman, rekan dan handai taulan YANG TIDAK SENGAJA saya perlakukan sedemikian rupa.

Beneran saya ga ada niat buat cuek, atau pura-pura ga liat, saya hanya memiliki keterbatasan penglihatan yang kalau ga pake kacamata dunia jadi mengabur dengan efek blur yang ngalahin Instagram.

Tanpa kacamata bertengger di hidung pesek datar ini, sulit bagi saya untuk mengenali wajah seseorang terlebih di tempat yang ramai, hehehe.

Lagian kalau dipikir-pikir.. CEWE MACAM APA yang punya hidung pesek datar terus bisa ngerasa sombong? hih.

Sekali lagi mohon saya dimaafken yaa πŸ˜€

Btw ada yang punya cerita serupa? gimana kalau curhat di komen? πŸ™‚

 

Advertisements

Lulusan Teknik yg addicted dengan dunia baca dan tulis menulis. Menganggap dirinya seorang Gryffindor, ia selalu memiliki affair dengan Agatha Christie, Dan Brown, Google, dan secangkir kopi hitam. Sangat cinta keluarga kecilnya, rajin nulis di bonadapa.com

24 Comments

  • abah shofi

    Ibu gurunya waktu itu gak ngasih ulangan susulan atw remedial tuh mba.. Padahal hitungannya bener yah πŸ˜€

    Kalo lepas kacamata, wajar sih gak ngenali teman2 atw org disekitar ya mba, mungkin sebelum mulai makan tambahin ritual clingak clinguk mba..

    Salam kenal ya mba..

    • NinaFajriah

      Seingat saya enggak Abah, karena saya ndak kasih argumen yang kuat seketika itu juga jadi ya begitulah. Saya juga butuh waktu untuk sadar kalau yang salah adalah mata saya – itu setelah seorang teman ‘meminjamkan pakai’ kacamatanya untuk saya coba. Dan komentar saya waktu itu adalah : woh ternyata dunia dan benda2, sejelas dan seterang ini?? hahah *agak miris*

      Iya, betul itu saran yang bagus. sebelum makan hendaknya ‘sadar sekitar’ dulu supaya hal-hal macam ini tidak terulang lagi. Btw saya suka blognya Abah. Ide punya Blog keluarga itu keren. *terus kepingin juga someday kalau anak-anak udah bisa nulis dan baca* Terima kasih sudah nyasar di Bonadapa Abah, salam kenal kembali πŸ™‚

  • omnduut

    Aku pake kacamata kelas 1 SMP. Pas mau beli model plastik warna item, kaya ayahku, “Kok kayak kaca mainan” jadilah aku dibeliin warna kuning emas kayak nyai-nyai itu. Alhasil malu pakeknya hahaha dan minus nambah lagi.

    Kalo dikira orang sombong, lebih ke faktor U hahaha secara banyak temen tapi kadang lupa namanya siapa.

    • NinaBona

      Ah frame pertama aku juga frame kuning itu kog om. Merknya Melrose Place kli ga salah sampe bingung itu sebenernya merk frame kacamata apa judul pilm hahaha. Jiaaah suka lupa nama orang itu bukan karena faktor U tapi karena kurang minum Aqua. Ada Aqua? *lalu manggut manggut* XD

  • BangKoor

    Halo yuk! Pertamo kali mampir nah πŸ˜€

    Iya iya deh nggak sombong. Tapi angkuh dan membanggakan diri. Haha..

    Sama persis kyk temen aku dulu, cewek juga. Jadi kalo jalan kaki di kampus, sepanjang perjalanan dia nggak akan negur siapapun. Masalahnya karena emang dia “nggak kenal” siapa yang papasan sama dia. Ya iya lah nggak kenal, wong blur semua πŸ˜€

    Makanya dia suka merasa bersalah gitu. Takut dibilang sombong karena nggak negur. Padahal emang nggak keliatan

    • NinaBona

      Ini Arif wong Plembang juga kah? logatnyo pecak wong Plembang tulen hahaha πŸ˜€ Haduuh maaf kalau tulisan di atas terkesan angkuh dan membanggakan diri, I really don’t meant to. Tulisan di atas benar-benar tulisan ‘minta maaf’ sebenernya; cuma ditulis sama orang yang kalo nulis subject predikat objek masih suka kebalik jadi yaa gimana yaa *mulai nyari nyari alesan deh Nina* πŸ˜€ Iya betul Arif, mungkin masalah ‘sombong’ ini adalah masalah klasik orang-orang berkacamata terutama dengan minus yang lumayan gede. Syukurnya kamu bisa maklum ya Rif πŸ™‚ you are such a nice friend then πŸ™‚ Thank You for reading πŸ™‚

      • BangKoor

        Haha.. Dari mano nian ayuk tu pacak tau logat aku yang ujinyo plembang nian?

        Haha.. And really, I dont meant to say that youre angkuh and membanggakan diri by this post πŸ˜€

        Hahaha.. Jadi komen aku barusan cukup mencitrakan kalo aku ini such a nice friend ye yuk? Wahahaw.. Aamiinn

        • NinaBona

          First, aku tuh orangnya memang sok tau. Second, cuma wong Plembang yang nyebut aku ‘Ayuk’. Third, you repeat it again by this writing ‘ujinyo plembang nian’ Caught in the act! your writing logat is so Plembangnese! πŸ˜€ Well, yes, I still consider you as a nice friend even you called it pencitraan, hihi :p

    • NinaBona

      Minus brp mas? salut bgt masih nyaman main bola tanpa kaca mata. Kalau saya suka renang, pas nyebur suka lupa buka kacamata, tapi kalau makan harus lepas XD

      • bukanrastaman

        minus 3 juga mbak, gag tau aja, feeling aja mbak, dulu ngrasa gag keliatan itu pas pertandingan malam.. jadi kalo pertandingan penting gitu dan malam ya terpaksa pake softlens, kalo latian mah gag πŸ˜€

        • NinaBona

          Soalnya kalau latihan kan santai, jadi ga tepat sasaran pun ga masalah. Coba kalau pas pertandingan semua buram bisa diamukin temen satu tim hahaha. Memang untuk olahraga pake softlens itu udah paling bener deh rasanya :D. Btw namanya Mas Wahyu kan ya? salam kenal ya Mas πŸ™‚

Cool People Say :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: