Serendipity di Bangi Kopitiam Palembang

Bila Januari sudah tiba, berarti waktunya menghabiskan sisa cuti tahunan karena bulan Februari sudah muncul cuti baru lagi, yay!

Jadi rabu minggu kemarin saya memutuskan buat menghabiskan cuti dengan ‘ngeberesin’ blog yang masih berantakan pasca migrasi. Ish, emang kayag gaya banget deh nina pake kata ‘ngeberesin’ padahal cuma ngoprek-ngoprek admin blog doang sambil gugling sana-sini karena masih banyak ga ngertinya. wakaka

Nah. Berhubung buat ngoprek butuh tempat yang nyaman dengan jaringan wifi yang gratis tentunya *halesan* , saya mikir ‘enaknya nongkrong dimana ya?’

Teringatlah satu kopitiam keren ga jauh dari daerah Kambang Iwak Palembang, Bangi Kopitiam namanya. Sok langsung meluncur kesana.

bangi Kopitiam kalau diliat dari luar tempatnya sangat cozy dengan arsitektur tempoe doloe didominasi warna putih. Adem liatnya.

Screenshot_2016-02-01-11-17-40
Gambar dari instagram Bangi Kopitiam

Tampak luar udah oke. Gimana tampak dalam?

Jpeg
Homy πŸ™‚

 

Jpeg

Jpeg
Mejanya lucuk! πŸ˜€

Aah ternyata interior dalamnya juga oke banget, dihiasi dengan meja yang sandaran kakinya seperti mesin jahit. Saya penasaran mesin jahit siapa yang diambil terus dialihfungsikan dijadiin meja makan. huhahuha. Sempat clingak clinguk amaze sebentar, saya akhirnya memilih tempat duduk di dekat jendela.

Nengok ke jendela kiri ada seorang cewe berjilbab duduk membelakangi saya, sekilas kenal tapi mungkin hanya mirip; Nah ketika melihat cowo yang duduk di depannya, barulah teryakinkan kalau mereka teman-teman kuliah saya – Yaya dan Sony- muehehe. Serendipity!

Kangen-kangenan, akhirnya saya paksa mereka duduk di dalam saja dan bergabung dengan saya. Mereka berdua kebetulan sedang berdiskusi mengenai tesis yang lagi on progress.

Jadi, pesen apa kita di Bangi?

Jpeg
Buku menunya
Jpeg
Pilihan makanannya banyak!
Jpeg
Pilihan kopinya juga banyak!
Jpeg
Kopi lokal pesanan saya.
Jpeg
ayam fillet dan french fries pesanan saya
Jpeg
Pesanan Yaya toast dan lemon tea. Esnya punya Sony πŸ™‚
Jpeg
Mie goreng punya sony πŸ˜€

Sembari makan, kami ngerjain tugas masing-masing. Sony dan Yaya serius ngomongin tesis; saya serius ngoprek blog. Sesekali kami ngegosip juga hehe. Apalagi kalau bukan gosip tentang teman-teman yang lain dan juga dosen pembimbing. Waks.

Ga berasa udah dua jam saja kami di Bangi. Saya betah dan suka disini karena selain nyaman, makanan dan wifinya juga oke banget. Harganya gimana? tenang, makan ber-3 kena 230 ribuan sadja (itu pun udah pake ekstra tambah air mineral buat saya) lumayan kan?

Maksud hati masih pingin ngobrol dan nongkrong lebih lama lagi; tapi sayangnya saya harus pamit untuk melanjutkan ke hal-hal- yang-harus-dilakukan-ketika-cuti berikutnya πŸ˜€

IMG_20160127_162215
Yaya – Sony – Nina . Kami bukan Kelompencapir, dan Sony bukan raja minyak. hihi

Kalau mau mampir ke Bangi Kopitiam, ini alamatnya :

Jalan KH Ahmad Dahlan No.68, Ilir Barat I, Sumatera Selatan 30136, Indonesia, telp +62 711 316699

Advertisements

10 Replies to “Serendipity di Bangi Kopitiam Palembang”

  1. Kak Nina blognya pindahan rumah? Selamatttt πŸ™‚
    Bangi ini enak ya suasananya, Kak. Pernah sekali ke sini sama temen-temen, lucu interiornya . Makanannya juga lumayan.

    1. ninabona says: Reply

      Wah Ata yang di Bengkulu aja sudah duluan ke sini yaa..hihi iya menurutku juga tempatnya cozy, di tengah kota dan wifinya kenceng. Bakal balik lagi pastinya πŸ˜‰

  2. Hahahaha. Kudu dijelasin bukan kelompencapirnya itu loh Mbak Nina..
    Tempatnya asik banget. Saya bisa deh berlama-lama beresin blog juga.Hihihi…

    1. Kebiasaan banget aku kalau duduk bertiga seolah mau bilang ‘Kami dari Kelompencapir desa tugumulyo kecamatan..’ gitu mas.*korban TVRI* *angkatan tua* iya tempatnya memang asik dan wifinya bikin betah πŸ˜€

  3. Halooo Mbak πŸ˜€ Aku mampir kesiniiiii setelah kemarin buka blogmu yang masih di wordpress nggak bisa wkwkw πŸ˜€

    Aaah, domain baru cihuuuuy nih. Udah keren kamu mbak punya rumah sendiri buat blogmu. :3

    MINTAAAAAAK AYAM FILLET SAMA FRENCH FRIESNYAAAAA *baru datang udah malak wkwkwkw πŸ˜€

    1. Haii Feb akhirnya dirimu mampir jugaaa πŸ˜€ ga nyasar kan ya? :p Iya nih finally ngikutin jejakmu yang udah domain sendiri juga Feb hihihi πŸ˜€

      Mau Ayam fillet sama french fries? ntar aku kirim via email aja ya… πŸ˜€

  4. Enggak nyasar dong mbak πŸ˜€ wkwkwk
    Eh, tapi kan tetep keren kamu mbak. Kamu udah berdiri sendiri. lah Aku masih numpang wordpress nih mbak, masih yang murah-murah dulu wkwkw

    Mauuuuu bangeeeeet πŸ˜€ ._. duh, via email ya ._. jadi aku nanti nyemilin laptop sendiri brati ya :’

    1. ninabona says: Reply

      Eh tapi febri udah.com kan berbayar juga ya kalau ga salah. Lagian doesnt matter berbayar atau ndak yg penting bisa nulis blog. Hihi ?

  5. Yang selalu jadi ciri khas kopitiam ini selalu piring dan mangkojk nya yg ada gambar ayam jago nya hehehe

    1. ninabona says: Reply

      Itu kopitiam yg tradisional kali ya? Kopitiam di Palembang kebanyakan serupa cafe modern2 gitu. Hahaha

Leave a Reply