Sio Nona, Ini Milik Indonesia!

Bulan September ceria ini saya buka dengan mengikuti lomba Vocal Group (VG) yang sudah saya ceritakeun pada dua blog post terakhir.

We started our journey on Thursday, September 1st 2016, with aeroplane *Leaving on a Jetplane mengalun*

FYI ini bukan VG tingkat nasional atau dalam skala besar ya, hanya antar kantor perwakilan dalam negeri; karena ada juga Kantor perwakilan luar negeri tapi kan mereka ga ikutan. Berat di ongkos tentu ya bok.

VG kami terdiri dari 12 orang; 10 Anggota vokal group, 1 Manajer dan 1 Pembina.

Tugas kami ber 12 sama-sama tidak mudah.

Untuk anggota Vokal group, sementara yang tiga harus ‘membagi’ otaknya untuk bernyanyi dan memainkan alat musik; tujuh sisanya harus ‘membagi’ otaknya untuk bernyanyi dan mengingat koreografi.

Saya termasuk yang paling ‘lelet’ otaknya dalam mengingat koreo. Selama latihan koreo, saya sering salah dan kalau salah wajah saya langsung cemas; kayag yang ‘OMG gue salah, EAT ME PLEASE, EAT ME!’

Hal ini cukup membuat mas koreografernya sering naek darah.

Menurut Mas koreografer, seharusnya kalau salah jangan langsung pasang wajah cemas like

‘LIAT GA BRO? GUE TADI BARUSAN SALAH DONG!’

Seharusnya santai saja, just take it easy, and move on to the next movement, jadi orang yang ngeliat juga ga notice lama-lama kalau saya salah gerakan.

Btw yang ngelatih gerakan namanya Mas Bayu. Beliau ini sangat keren dan cencu saja sudah profesional sekali dalam urusan per-koreografi-an.

IMG-20160901-WA0018
Mas Bayu yang paling kiri, cara berdirinya aja udah beda yak, khas koreografer gitu hehehe

 


Lanjut,

Kami sampai kamis malam setelah dua jam berada di dalam pesawat (Gosh!). Padahal Palembang-Jakarta notabene bisa ditempuh dalam 50 menit sadja.

Landing-landing kepala puyeng; cerita-punya cerita kenapa pesawatnya tertunda mendarat satu jam karena di Halim (ternyata) ada Inspeksi mendadak.

Dari Bandara terus mampir bentar ke Grand Indonesia buat makan, saya pesan soto betawi tapi anehnya menurut saya soto betawi di Palembang terasa lebih enak dan tasty daripada di tanah asalnya. Kalau ga percaya boleh dicoba deh mbak masnya kalau ke Palembang 😀

IMG-20160901-WA0020
Minus satu, doi lagi shopping :p

Setelah makan kita semua langsung cuss ke hotel dan istirahat buat lomba besok harinya.


Besoknya kita sudah bangun dengan perasaan lebih baik; kepala puyeng akibat kelamaan di pesawat pun sudah hilang.

Siap-siap kita ke Tekape lomba dan sebelumnya kita sempat latihan dulu di hotel. Curi-curi waktu buat latihan ini penting syekali karena bisa bikin kita lebih pede dan ‘panas’.

Kata teman VG satu tim saya, ‘kita ini ibarat diesel mbak, perlu waktu buat ‘dipanasin’ 😀

Tapi setelah di tekape kayagnya ga perlu banyak-banyak latihan buat ngerasa ‘panas’.

Berada di nomor urut 9 membuat kami harus menyaksikan satu persatu tim VG dari kantor pusat dan Kpw lain. Itu bener-bener ngebuat puanaaaas sodara sodaraaa hahaha.

Panasnya bukan karena apa-apa sih, tapi karena pesertanya bagus-bagus semua! Dan ketika peserta yang lain bagus, cuma dua dampak yang mungkin timbul pada kami : 1. Kami Jiper 2. Kami Panas juga buat nunjukkin kalau kami sama bagusnya! 😀

Alhamdulillah option ke 2 lebih mendominasi. Kami memang sudah bertekad untuk menyampingkan kompetisi instead of fun. So the fun must be dominant!

Melenceng sedikit, bukannya GR, hanya sedikit sombong, ngahaha – buanyak banget yang bilang kostum kami bagus dan unik.

Sekalian promosi, kostum yang kami pakai dirancang oleh desainer bertalenta dari Palembang namanya Brilianto, dipanggil Bian.

Jadi selain Dian Pelangi, Palembang juga punya desainer muda bernama Brilianto. Akhir Agustus kemarin doi ikutan Yogya Fashion Week dan dapet juara tiga.

Kalau mau lihat rancangan lainnya bisa ke ignya @pesona_palembang83 atau ke ignya Mas Bian di @brilianto83

IMG_20160901_151610
Mas Bian, empat dari kiri 🙂

Setelah menunggu, kami akhirnya dipanggil juga. Gugup pasti, cemas juga ada. Tapi optimis itu harus, Insya Allah kami bisa. Maklum, kami baru kali ini jadi perwakilan sumatera.

Awal di panggung grogi menyerang. Ketika hormat kami tidak bareng (OMG!) padahal yang berdiri di depan ber7 orang (3 orang di belakang pegang alat musik kan); kalau ga bareng itu kelihatan enggak banget.

But soon after the music on, dan kami mulai bernyanyi, gugup berangsur-angsur hilang and it was totaly FUN!. Kami bernyanyi lagu daerah sebanyak 7 lagu yang dimedley dan diaransemen ulang tanpa kehilangan versi aslinya. Thanks to Pelatih vokal kami, Mas Eddy yang sudah membuat semua aransemen lagu dengan ciamik dan melatih vokal kami yang pas-pasan ini.

v
Paling kiri di keyboard, Mas Edy, Pelatih vokal kami 🙂

Diluar ekspektasi, tiap pergantian lagu kami mendapatkan tepuk tangan sangat meriah padahal kami jauh dari rumah dan tentu saja minim suporter.

Which this made me mikir ini karena kami memang tampil bagus atau mereka kasihan karena tahu kami ndak punya suporter, hihi.

Tapi mendapat dukungan sedemikian, kami jadi tambah bersemangat tampil. Hahaha. Rasa pede jadi bener-bener terdongkrak abeesh 😀

Setelah lagu terakhir selesai dimainkan dan kami turun dari panggung, kami bersuka cita gila-gilaan, feeling the heat but also fun. Ada rasa puas yang tidak terbayangkan sebelumnya, as one of my Vg mate said ‘Aku kayag habis pecah bisul Mbak!!’

Hahaha, pecah bisul 😀

Akhir perlombaan kami puas-puaskan dengan berfoto ria, baik dengan rekan-rekan sejawat maupun para petinggi dan pejabat kantor pusat.


Atasan saya yang menjadi Pembina VG pernah berkata kepada kami

‘Sebenarnya kita mengadakan lomba semacam ini sebagai salah satu usaha sederhana untuk melestarikan budaya Indonesia melalui kostum, Gerakan Tari, dan lagu daerah. Jangan sampai ketika budaya kita diklaim oleh negara lain baru kita panik; padahal kita sendiri tidak pernah punya effort untuk menegaskan bahwa budaya tersebut milik kita’

Dan hal itu menjadi demikian benar.

Ketika kami menyanyikan Yamko Rambe, terbayang kehidupan orang-orang di Pulau Papua;

Hee yamko rambe yamko

aronawa kombe

Hee yamko rambe yamko

aronawa kombe

Temino kibe kubano ko bombe ko

Yuma no bungo awe ade

Temino kibe kubano ko bombe ko

Yuma no bungo awe ade

Ketika kami menyanyikan Angin Mamiri terbayang seorang kekasih yang sedang patah hati di pulau Sulawesi;

Anging mammiri ku pasang

Pitujui tontonganna

Tusarroa takkan luppa

demikian ketika Menyanyikan lagu Rame-Rame, terbayang seseorang di Ambon yang mati-matian ingin memikat hati seorang wanita.

Sio Nona Jang Padede

Mari Rapat Kemari e

Jangan takut beta Cuma polose

Badansa putar bae bae

Jangan sampai ale tagalay

Nanti pulang mama bisa bakalay

Indonesia itu ish, luar biasa kaya akan budaya!


IMG-20160902-WA0024_1

End of story, kami pulang ke Palembang pada hari sabtu; dengan wajah sumringah.

Namun setelah melewati kompetisi ini kami menyadari satu hal, bahwa kemenangan tak harus selalu tersimbol pada angka atau piala;

kemenangan yang sesungguhnya ada pada kami yang telah berusaha -meski dengan cara yang sangat sederhana- untuk terus menjaga budaya milik kami, milik Indonesia.

Itu saja.

IMG_20160902_190202
Btw kami berhasil menjadi pemenang ke-2 antar Kpw daerah, setelah Bali dan harapan ke-2 keseluruhan, Alhamdulillah ya 😀

 

12 Comment

  1. Wah, keren, selamat yah mbak…. nggak sia2 dimarahi couch, capek latihan, ngantuk, jet lag.. bajunya juga keren, potongannya cakep… casual dipadu sama kain tradisional, sarung palembang, batik, kain motif Roti Boy 😀 lagunya selain anging mamiri, sio nona, yamko rambe apalagi?

    1. Wah, the dimarahin part itu yang paling seru deh kaka wakaka tapi Alhamdulillah ga sia-sia. Terima kasih yaaa.. selain tiga lagu yang udah disebutin ada juga lagu Ya Saman, Ondel-Ondel dan Jangi Janger. Di Yutub available semua versi aslinya 😀

      1. katanya 7 lagu… satunya? aku pengen yg versi kalian dong kalo ada videonya haha

        1. Iyaaa satunya cik cik periok ketinggalan ? videonya katanya ada, tapi aku pun belum lihat ?

  2. Oalah. Pas lagi di Jakarta kemarin itu lagi tanding toh. Selamat untuk prestasinya! 🙂 penasaran lihat videonya deh.

    1. Iya, dinasnya buat bertanding Mas. Hahaha. Terima kasiih. Kalau video pertandingan sepertinya ndak dipublish sama panitia yak, padahal seru juga kalau bisa disisipkeun di blog 😁

  3. Wuuih menang, wong Plembang nian kalo unjuk gigi sukses hehe.

    1. Yah Alhamdulillah disyukuri bae om, uji wong Plembang tu yg penting balek modal ?

  4. wah selamat ya mba … jadi teringat terkhir saya ikutan omba VG waktu sma … latihannya hampir tiap hari … dan ga menang .. hehehe … memang kemenangan tidak harus tersimbol dari angka atau piala ya mba .. ikut menghibur diri

    1. Yang penting sudah berani tampil di depan, itu kemenangan yg lebih utama Mas 😊

  5. Waaahhh selamat ya Nin *sok ikrib*
    Makan soto betawi enak mah ya bukan di GI atuuh, coba di pinggiran Tanah Abangnya.

    BTW keren banget emang kostumnya.
    Gue kan penggemar VG Pentatonix itu dan kebetulan ada satu temen yang ikutan lomba VG sampe ke luar negeri.

    Kalo liat foto-foto dia lomba apalagi kalo sampe menang rasanya bangga banget, keren-keren banget VG dari indonesia ya. Saingan berat kita sih tetep Filipina yah.

    1. Waaah Is This Really Mamah Etty mampir ke blog ekeh? OMG!!
      *lalu jingkrak-jingkrak*
      *behave Nina, behave*
      *maklumlah mah soale ane rada nge-fans sama mamah* wakaka 😀
      *lalu kembali kalem*

      Mamah..Ga kebayang itu temennya mamah ketika ikutan lomba. Persaingan di tekape pasti terasa ‘panas’ banget secara lomba antar negara dimana rasa gugup sama rasa cinta negara pasti membuncah huhuhu…

      Iyah setuju ma emang orang Filipin suaranya aduhai, dari jaman Asia Bagus selalu saingan terberat Indonesia itu Filipin sik ya *ketahuan tua deh ekeh*. Btw mamah coba lihat paduan suara Indonesia The Rezonans Children yang baru menang di Venice deh, mereka bawain lagu Yamko Rambe Yamko keren bangets! 😀

      Itu makan di GI karena hotelnya deket sono mamah, next time kalau ke Jakarta mau juga ah nyobain yang di Tanah Abang. Thank you for reading Mamah! 🙂

Leave a Reply