Untung Ada Kamu, Raisa

Screenshot_2016-04-07-11-10-37_1

Palembang sedang musim hujan.

Kalimat pembuka yang gak dramatis – kalau Palembang musim salju itu baru aneh, hih.

Jadi kemarin siang sampai sore cuaca di palembang memang agak sendu. Wajahnya udah kayag seorang kekasih yang patah hati, bawaannya suram sepanjang hari. Akhirnya jam 4 sore kesuraman itu pecah dalam bentuk tangisan. Palembang hujan dueresss nya ga kira-kira; kayag udah pedih banget itu baper akibat patah hati.

Saya absen pulang sekitar jam 17.00. Karena hujan, saya masih ngaso- ngaso dulu sama temen temen kantor di lobby, sampai seseorang nyeletuk

‘Na nungguin apa?’

‘Nungguin ujan biar agak redaan’

‘Gak mungkin reda lah ini ujan. Yg ada makin sore pulang makin macet dan banjir.’

DAN.

B A N J I R.

Rumah saya yang berjarak kurleb 6 km dari kantor dan bisa ditempuh dengan waktu 20 menit kalau lancar itu sebenarnya (Alhamdulillah) daerahnya bebas banjir.

CUMA RATA RATA AKSES JALAN YG MENUJU KE RUMAH SAYA YANG BANJIR.

Setelah diingetin tentang itu, tanpa babibu saya langsung beranjak terus lari ke mobil.


Pukul 17.15

Keluar gerbang kantor keadaan lalu lintas masih aman terkendali. ketemu lampu merah charitas saya belok kiri ke veteran.

Setengah jalan menyusuri veteran, saya papasan sama banjir. Tapi banjirnya ini masih bersahabat, karena masih bisa diterjang sama mobil-mobil ceper macam swift dan honda jazz.

Saya cooling down. Banjirnya mild, tapi macetnya yang menggila. Setidaknya saya masih bisa lewat, macet panjang pun ndak papa, saya coba nikmatin aja.

40 MenitΒ  kemudian saya baru touch down simpang rajawali.

Simpang empat yang biasanya bebas macet kemarin sore ga karu-karuan. Semua orang pingin duluan. Ga ada lagi yang hirau sama lampu merah kuning ijo, akibatnya lalu lintas sedikit mengunci. Melihat keadaan yang demikian, saya belok kiri.

Sepanjang jalan rajawali ramai tapi lancar. Saya pikir saya sudah selamat sentosa sampe rumah bisa maghrib lewat dikit. Namun tetiba di simpang universitas Iba, saya tertegun.

Jadi posisinya saya di simpang 4. Saya mau belok kanan.

Masalahnya mobil-mobil yang posisinya lurus (berarti mereka di kiri saya), pelan-pelan mengurangi kecepatan. Ada yang langsung banting setir ke kiri, ada yang bener-bener diem di tengah jalan; kayag bengong seolah ngeliat Dinosaurus di depan.

Melihat gelagat ragu-ragu kendaraan sebelah kiri, saya sedikit worry. Tapi tetep saya belok kanan, dan ketika setir sudah lurus, satu kata yang saya ucapkan :

M A T I.


Dua pengendara terpaksa mendorong motornya yang mogok akibat banjir
Banjirnya lebih tinggi dari ini. foto dari radarpena dot com

Di depan saya jalan berubah jadi kolam renang. Posisi air sudah setinggi lutut orang dewasa. Seiring dengan hujan yang terus turun ketinggian air bisa terus meningkat. Hal ini bener ga membuat saya khawatir, TAPI TAKUT!

Selama saya bisa nyetir, ini banjir paling parah yang pernah saya temui.

Saya menekan tangan di roda setir.

‘stay with me, IE. We can through this. Bismillah’ saya ngomong sama mobil seolah si IE (Internet Explorer) itu bisa nyahut terus kami saling pukpuk.

Sementara langit makin gelap, maghrib sudah lewat. Saya sendirian, nyetir di pangkal jalan yang completely tertutup air. Hari itu saya ga bawa HP, saya diliputi ketakutan gimana kalau mobil mogok di tengah jalan dan saya ga bisa menghubungi siapa-siapa. Ya tuhan jangan sampe kejadian. Di tengah kegalauan, saya hanya bisa mendengarkan neng Raisa yang dengan lembut berucap di tape mobil :

‘Mau dikataaa kan apalagiii

Kita tak akan pernah satuuuu’


30 Menit berlalu saya dan IE maju terus pantang mundur.

Sebenernya saya pingin banget mundur sih cuma gimana kan ga mungkin mo muter balik di jalan raya yang kayag kolam renang.

Sepanjang jalan saya melihat satu persatu motor mogok dan berhenti. Orang-orang mulai mendorong kendaraan mereka. Mobil-mobil yang tadinya gagah berani menerjang banjir akhirnya jiper juga. Terlebih mobil-mobil ceper yang bisa kerendem setengah mobil. Kebanyakan dari mereka akhirnya dengan pasrah memarkirkan mobilnya di halaman ruko kanan-kiri.

Suasana makin gelap. Lampu jalan mati, mungkin takut terjadi korslet, entahlah. Saya inisiatif menyalakan lampu jauh; lampu yang saya hindari penggunaannya kalau ga kepaksa banget. IE terus melaju dengan kecepatan minimum. Perlahan saya mendengar bunyi riak air dekat di kaki saya.

OMG apa banjirnya sudah masuk mobil? saya raba-raba dengan kaki saya. Ah rupanya itu bunyi riak air di bawah lantai mobil. Ia sudah hampir masuk.

Makin maju kedepan banjir makin dalam. Bunyi knalpot mobil sudah gak normal, ia berbunyi blep blep blep. Saya tercekat. Bismillah ya Alloh, Bismillah ya Alloh, keep on going IE, don’t break on this flood pleaseee.. Saya tak henti-hentinya bergumam.

Malam makin gelap…

Suasana makin suram…

Air makin naik...

Saya berkendara terus dan terus dan terus…

Ditemani Neng Raisa yang berucap

‘Sekarang aku tersadar

Cinta yang ku tunggu tak kunjung datang

Apalah arti aku menunggu

Bila kamu tak cintaaaa lagiii’


Saya kenal banget jalur ini, jadi ketika saya merasa sudah hampir diujung jalan, saya girang bukan kepalang, serasa lebaran ALHAMDULILLAH…..

Lepas dari banjir saya meneruskan perjalanan dengan harap-harap cemas. Cemas kalau ketemu banjir yang lebih mustahil dari yang barusan, huhu. Tapi syukurnya saya ga ketemu banjir lagi; cuma macet yang diluar akal sehat. Macet-macet deh asal mobil jangan tenggelem *usap air mata haru*

Pukul 19.15 saya sampai di rumah. Sebuah rekor baru telah diciptakan. DUA JAM perjalanan tanpa henti untuk jarak rumah-kantor yang 6 km saja.

Secara rasa senang saya yang udah nyamain aktor dan aktris yang menang Piala Oscar, saya juga ga mau kalah mau ucapin rasa terima kasih.

Terima kasih ya Alloh, sudah melindungi dan akhirnya bisa melewati banjir besar yang kelihatannya mustahil untuk dilewati,

Terima kasih IE, karena sudah berjuang bersama-sama. I Know we can make it, bro *friendship shake*

Terima kasih buat bebep yang bolak-balik telefon ke rumah meskipun lagi di site karena khawatir saya belom sampe rumah juga (dan ga bisa dihubungi)

dan juga

terima kasih neng Raisa, karena sudah menemani malam banjir penuh kegalauan.

Yang tlah kau buat
Sungguhlah indah
Buat diriku
susah lupaaa
Raisa

 

 

 

 

 

 

Advertisements

11 Replies to “Untung Ada Kamu, Raisa”

  1. Akibat dari hujan deras kemaren, pesawat yg mau ngebawa saya pulang ke Palembang ??

    1. NinaFajriah says: Reply

      Return to Base ya Dee? hadaah emang gitu kalau cuaca buruk yaa. gapapalah yang penting selamat dedee ^_^

  2. Pengalaman adalah guru yg berharga… Salam buat IE & neng Raisa ya… Apalah apalah…

    1. NinaFajriah says: Reply

      Alhamdulillah ya πŸ˜€

  3. Kyknya comment dee pertama kmrn blm selesai yak hahhaa. Bawaan jetlag kyknya ?. Pas mau balik delay Mba, asumsinya ooh pasti karena Palembang ujan. Tapi perasaan tiap mau balik ke rmh selalu pengalaman delay hahahaa. Hooh mba, yg penting selameet.

    1. NinaFajriah says: Reply

      Maskapainya apa dee? Enggak yg memang langganan delay kan? πŸ˜€ kalau memang iya waktunya berpindah hati ke lain maskapai, hehehehe

  4. Maskapai burung biru Mba ?.
    Lambang negara kita, dikarenakan cuaca ?.

    1. NinaFajriah says: Reply

      Wah kalau maskapai ini udah delay berarti cuaca buruknya sudah buruk bgt ya dee πŸ™‚

  5. Dari ceritanya, Ya nahan ketawa, Ya kasian, Ya takjub juga, jadi mbaknya ini ibuk-ibuk tangguh! eh, mbak mbak apa ibu-ibu ya? πŸ˜€

    Demi isyana..

    1. NinaFajriah says: Reply

      Panggil aku jeung. *demi apaaaaa* ?

  6. […] TAKUT KALAU LAGI NYETIR SENDIRIAN-BEBEB LAGI GA DI PALEMBANG, TERUS MOBIL KELELEP BANJIR, ATAU MOBIL MOGOK, ATAU BAN PECAH di TENGAH JALAN. *JENG – JENG- JENG!!!* *zoom in zoom […]

Leave a Reply