Advertisements
Experiences,  Palembang

[Blogger Perempuan Network 30 Days Blog Challenge] Day 21 : Pekerjaan Rumah Tangga yang Disukai

Pekerjaan Rumah Tangga yang Disukai. Sebagai ibu rumah tangga profesyenel dan Manajer di rumah, tentu saya harus bisa melakukan banyak hal. Mulai dari ngurusin anak dan suami, masak, mencuci, bebersih rumah, menggosok, endebra endebre.

Beberapa tahun menikah, Pak Suami sebagai CEO akhirnya mengizinkan saya untuk mencari seorang Staf (baca : Asisten Rumah Tangga (ART)). Biar kerjaan saya sebagai Manajer jadi lebih fokus dan saya bisa melakukan pekerjaan rumah tangga dengan lebih berkualitas.

Jadi karena saya sudah punya Staf, saya pilah-pilih dong mana kerjaan yang sekiranya saya suka lakukan dan mana yang tidak. Untuk kerjaan yang saya suka, saya akan kerjakan sendiri, yang saya ga suka, saya lempar ke Staf, hehehe

Kerjaan apa yang dilempar ke staf?

Yang utama adalah kerjaan yang paling saya hindari di rumah, yaitu Memasak.

WHAT? ORANG PADANG MACAM APA YANG GA BISA MASAAAK?

Orang Padang macam saya.

Dulu, saya pernah rajin sekali memasak ala-ala master chef. Tapi setelah rasanya ga karu-karuan lama-kelamaan jadi males deh saya masak. Pak Suami sesekali memuji masakan saya, tapi kan saya tahu ya kalau pujian itu ga sesuai dengan kenyataan. Apalagi ketika si Abang anak pertama saya bilang : Bunda itu bisa banget masak…

…tapi ga enak.

Besoknya saya langsung menggantung spatula saya. Dan ga pake acara nangis-nangis dong, ga kayag Spongebob waktu resign dari KrustyCrab. Sejak saat itu tugas memasak saya lempar ke Staf saya. Untunglah rasa masakan staf masih bisa dimaklumi, ga seperti masakan saya.

lha, jadi sukanya kerja apa di rumah na?

Well, selain main dengan anak, saya paling suka nonton korea beberesan rumah. Enggak. Saya orangnya ga rapi-rapi banget kok. Apalagi kalau soal mainan anak-anak. Wuih, lego dan mainan bertebaran dimana-mana. Tapi gapapa, kalau mainan anak kan bisa diberesin ketika mereka tidur aja.

Lagian kalau anak-anak ga suka main namanya bukan anak-anak. Nanti saya malah bingung kalau mereka kebanyakan ngetik kayag saya.

Hanya, saya jadi ga betah kalau rumah saya udah kayag Titanic habis numbur gunung es. Mulai deh saya beberesan, ga nunggu-nunggu staf lagi. Terkadang staf juga bantuin saya kalau dia lagi selow.

Oh dan saya adalah tipe pembuang. Maksudnya saya ga suka menumpuk-numpuk barang ga terpakai di rumah. Kalau sekiranya ga terpakai dan kondisinya udah jelek, ya buang. Kalau masih bagus, ya sumbangkan. Pokoke saya Marie Kondo banget lah *terus yang baca sign out ngahaha jangan dong.

Saya juga punya ketertarikan untuk ngatur-ngatur posisi perabot rumah. Dulu ketika punya kamar sendiri, saya bisa merotasi perabot di kamar saya setiap 6 bulan sekali. Biar apa? biar ga bosan. Kalau sekarang… udah lebih jarang. Tapi masih suka ngatur perintilan interior rumah supaya lebih enak dilihat. Intinya itu sik. Biar di luar rumah terlihat sederhana, tapi di dalemnya harus enak dilihat dan nyaman ditempati *ahzek

There. I’ve said it.

Kalau teman-teman kerjaan rumah yang disukai apakah? mungkin ada yang sukanya gonta-ganti warna genteng atau ngerenovasi rumah seminggu sekali? cerita dong ๐Ÿ˜€

Advertisements

Lulusan Teknik yg addicted dengan dunia baca dan tulis menulis. Menganggap dirinya seorang Gryffindor, ia selalu memiliki affair dengan Agatha Christie, Dan Brown, Google, dan secangkir kopi hitam. Sangat cinta keluarga kecilnya, rajin nulis di bonadapa.com

Cool People Say :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: