Advertisements
Experiences,  Food,  Inspiration,  Review

Dear Nina, Steaknya Salah!

Sebagai anak daerah penggemar steak saya sudah lama banget kepingin nyobain steak Holycow! yang termashur enak itu. Tapi entah kenapa kita (saya dan suami) keknya seret banget berjodoh sama Holycow ini. Kayag waktu kita ke Yogya, padahal Holycow baru buka disana, tapi dasar kudet akhirnya lewat.

Terus pas lebaran ke Jakarta eh ternyata Camp nya Holycow itu pas semingguan lebaran tutup semua. Pas Holycownya buka kita udah di Palembang lagi dong. Terus tiap ke Jakarta lagi dan lagi ga sempet-sempet mo nyobain karena ada aja halangannya. Ah penasaran abis jadinya πŸ˜€

Makanya ketika dinas bulan kemaren ke Jakarta, ga saya sia-siakan. Pokoke kali ini harus dapet Holycownya sodara-sodaraaa! *gaya kera sakti, tangan nunjuk ke atas*

Nginep di sabang, saya buka google. Saya Ketik : Holycow daerah Sabang. Dan tanaaa! muncullah itu namanya Holycow Sabang, di gedung Sere Manis.

Lanjut buka google map. Ketik gedung Sere Manis, dan dengan manisnya google menulis jarak dari hotel ke Holycow sabang cuma dua menit jalan kaki sadja. Aaaaahhh gembira!

Bikin janji sama temen-temen yang lain terus malemnya jalan kakilah kita kesana, Holycow ada di lantai paling atas (rooftop) dan langsung hajar bleh pesen wagyu nya. Sambil ngunyah sambil ngebandingin rasanya dengan semua kind ofΒ  steak yang ada di Palembang. Belom ada yang seenak ini nih juarak!

Jpeg

Jpeg

Malam itu saya pulang ke hotel dengan hati puas udah dapet steak yang didamba – ibarat orang ngidam, anak yang di kandungan pas lahir jadinya ga ileran, gitu. :p


 

Sampe kemarin.

Mbak Lucy ownernya Holycow! Steakhouse by Chef Afit memposting tulisan baru di blognya, ceritanya tentang Camp baru di Tendean. Saya komen lah, mengusulkan gimana kalo buka cabang di Palembang, terus saya ceritain lah*dengan noraknya* kalau saya udah nyobain steaknya yang di sabang.

Lalu Mbak Lucy balas begini :

11

Dan tampang saya langsung begini :

12
Mas aku kecele mas *halah*

Yaaah ternyata yang saya icip-icip itu bukan Holycow Steakhouse by Chef Afit yang jadi target operasi saya! Ternyata saya salah! tapi kog ya mirip banget loh. Mari kita lihat :

holy-duel
Yang saya incer itu sebenernya yang sebelah kanan yaa -_- . Gambar diambil dari foodgazette.co

Eh anu, sebenernya ga mirip-mirip banget juga ya *selftoyor* Tapi ketika saya ke Holycow! yang di seremanis itu (seingat saya) gambar sapinya juga merah mirip kayag yang disebelah kanan. Tapi ah ya, sudahlah. Kalau salah mah salah aja Na. Ngahahaha

Cerita punya cerita ternyata memang dulunya mereka ini satu, lalu karena sesuatu dan lain hal mereka bercerai. Udah talak tiga keknya, jadi meskipun dimediasi udah ga bisa satu lagi. *haaapaaa iniiiih*

Cerita lengkap bisa dibaca disini aja ya, biar understand sebenernya kenapa jadinya ada dua Holycow!

Oke oke.

Meskipun begitu, dengan demikian, resolusi tahun ini ‘bisa makan Holycow!’ resmi saya coret dari daftar karena dianggap sudah tercapai. Namun, muncul resolusi baru untuk 2016 ‘bisa makan Holycow Steakhouse by Chef Afit‘ dan semoga tercapai juga tahun depan.

Biar apa?

Biar. Anak. Saya. Ga. Ileran.

Iyak betul! Udah paling bener banget deh alesan itu walaupun lagi ga hamil πŸ˜€

Btw kamu sudah coba dua-duanya Holycow? Menurut kamu gimana?


Eh ada inpo nice nih buat pencinta Holycow! di Palembang. Holycow!radal SUDAH BUKA CABANG DI PALEMBANG, yeayness! alamatnya di Social Marketplace, Jl veteran No.999 di samping Pujasera.

Screenshot_2016-02-10-16-53-32 Screenshot_2016-02-10-16-53-42

Be there soon folks, karena ada promo 50 pengunjung pertama STEAKNYA FREE!

*langsung kabur* πŸ˜€

Advertisements

Lulusan Teknik yg addicted dengan dunia baca dan tulis menulis. Menganggap dirinya seorang Gryffindor, ia selalu memiliki affair dengan Agatha Christie, Dan Brown, Google, dan secangkir kopi hitam. Sangat cinta keluarga kecilnya, rajin nulis di bonadapa.com

36 Comments

Cool People Say :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: