Imaginary Interview : 7 Bulan Pasca Resign

Sejak Bonadapa mengeluarkan tulisan yang berbau ‘resign’ pada tulisan yang ini, tampaknya pencarian mengenai pengalaman resign cukup banyak diminati ya. Saya sempat berfikir kenapa. Apakah trend resign dari waktu ke waktu semakin terlihat ‘seksi’?

Meski pada kenyataannya, kehidupan yang harus dijalani pasca resign itu tidak cukup mengandalkan ‘seksi’ semata, lho.

Sama seperti halnya dengan semua keputusan yang kita buat di dunia, ibarat memiliki dua sisi mata koin : berdampak enak dan berdampak ga enak.

Nah, terus gimana kabarnya dengan saya, yang sudah menjalani 7 bulan masa resignnya? Tulisan berikut merupakan imaginary interview oleh saya kepada saya, menghindari kenyataan bahwa di luar sana pasti ga ada yang mau wawancarai saya, huhuhu Sebagai sharing pengalaman saja kepada siapapun yang membaca. Jadi, sok atuh kita mulai interviunya yuk, yuk, yuk 🙂

Halo Nina, apa Kabar?

Alhamdulillah kabar saya baik, never been better. Hanya mulai menggejala jadi emak-emak yang cerewet, aka sering ngomel-ngomel kecil kalau ngeliat rumah berantakan, atau liat dua beradek berantem ga selesai selesai, ehe.

Sukanya?

Sukanya karena saya bisa mengerjakan banyak hal-hal baru.

Beberapa Female Blogger Palembang dan saya, juga bisa membentuk Perkumpulan Palembang Beauty Blogger beberapa bulan yang lalu. Dan Alhamdulillah sejauh ini sudah beberapa campaign dari beberapa brand kami ikuti.

Terkait itu, Bonadapa juga harus menambah kategori baru yaitu mengenai beauty. Karena saya wanita sejatinya pasti suka sama make up ya kan, jadi sekarang punya media buat mereview produk-produk kecantikan yang memang sudah pernah dicoba.

Saya juga jadi lebih sering bisa ikutan acara-acara blogger di Palembang. Karena sebelumnya ketika masih kerja sulit cari waktunya. Saya senang ketemu teman-teman blogger, baik yang baru dan yang lama, terus lagi teman-teman blogger saya bertambah. Alhamdulillah 🙂

Dukanya?

Dukanya adalah karena sudah 7 bulan leha-leha di rumah tapi timbangan badan tetap stagnan. Tinggi saya 160 dengan berat 47. Pingin timbangan badan nambah 5 kilo saja kok susah bener yak, padahal saya makannya banyak, lho :'( *eeeh dia malah curhat 😀

Sibuk Apa Sekarang?

Kalau ada yang tanya gini saya langsung nangkep ini pasti maksudnya ‘kerja apa sekarang?’ gitu kan ya haha

Sekarang saya freelancer, blogger, content researcher. Tiap hari kerja saya random. Suka-suka saya. Lagi pingin nulis di blog, saya tulis. Lagi pingin otak terasah dikit, saya kerjain deh proyek nulis freelance. Lagi pingin kerja yang fun tanpa terlalu banyak mikir, saya kerjain content researcher.

Alhamdulillah dari sebelum resign sampai 7 bulan pasca resign kerjaan saya bak air yang mengalir sampek jauh. Jadi ga pernah mengalami yang seminggu penuh nganggur ga tahu harus apa, karena ada saja yang saya kerjain. Gaji juga ga nungguin akhir bulan lagi.

Sekarang tiap minggu Alhamdulillah ada pemasukan 🙂 Bukan maksud buat sombong ya, ini salah satu wujud syukur dan kelegaan karena Allah sudah baik banget sama saya 🙂

Tapi saya mulai merasakan ribetnya ngejelasin pekerjaan saya yang sekarang ke orang tua dan orang awam. Jadi untuk memperpendek jawaban biasanya saya cuma jawab : saya kerja di rumah, atau saya Ibu Rumah Tangga, beres. hehe

Ngerasa Apa yang Beda Sekarang?

Yang pertama dan utama adalah soal waktu. Waktu itu bener relatif seperti kata Opa Einstein. Ketika saya kerja, jam 9 pagi kok rasanya lama. Jam 5 sore apalagi. Nungguin seminggu rasa sebulan, sebulan rasa tiga bulan, setahun like – forever.

Ketika sudah resign, saya ngerasa kenapa waktu cepat banget berlalu. Rasanya saya baru bangun tidur tau-tau udah malem lagi. Sebulan rasa seminggu, tujuh bulan resign rasanya bak kemarin sore baru menghadap manajer buat ngomongin resign saya hahaha

Saya juga jadi kudet soal hari-hari libur nasional. Udah ga nungguin lagi soalnya. Yang pasti saya bisa ngeberesin lemari saya dari blazer dan teman-temannya untuk masuk kotak dan hiatus dulu sampai waktu yang tidak ditentukan.

Sifat Introvert saya benar-benar menemukan ‘kerajaannya’ sekarang. Makanya ia lebih dominan, jadi ga heran kalau seharian saya bisa betah ngadem di rumah, dan ketemu orang luar hanya pas nganter jemput sekolah anak saja.

Emang Ga Kangen Sama Kehidupan di Kantor?

Boleh jujur? hehe. Kalau sampek sekarang dan hari ini, jawabannya enggak. Saya ga kangen dengan kehidupan kantor yang – ah you know lah what happen in there.

Kedengeran sok? enggak banget kok… beneran. Karena saya yakin juga kalau kantor ga kangen saya, karena yang cari kerjaan jaman sekarang itu banyak, bahkan sangat banyak ye kan? ibaratnya ketika saya resign mungkin sudah ada 100000 orang yang bersedia menggantikan saya disana.

Saya justru kangen sama beberapa orang baik dan teman baik yang saya miliki disana. Saya kangen kebersamaan dengan mereka; which is sebenernya saya dan mereka masih suka ketemuan sih, cuma kan sudah jarang intensitasnya ya.

But it’s okay karena menurut saya yang sudah pernah dua kali resign, teman-teman baik tersebut tidak hilang meskipun kita sudah tidak berada di kantor yang sama. Hubungan saya dengan teman baik di kantor yang pertama dan di kantor yang kedua Alhamdulillah masih terjalin dengan baik, dan membuktikan bahwa pertemanan yang baik could be long lasting too, isn’t?

Yang pasti saya senang karena sekarang kalau mau pergi ya pergi saja, mau berangkat ya berangkat saja, kalau sakit ya sakit saja, tanpa beban moral ninggalin kerjaan atau rasa ga enak sama rekan yang ngebackup kerjaan. Demikian kira-kira.

Oh ya, karena saya sekarang kerjanya remote, jadi kalau saya pergi-pergi dan berangkat kemana-mana itu kerjaan saya bawa. Jadi saya kerja ga terbatas ruang dan waktu, kerja bisa dimana saja kapan saja, seneng! 🙂

Feedback Buat yang Mau Resign?

Jadi gini. Saya dulu ga percaya bahwa saya bener-bener bisa resign terus jadi istri dan emak yang kalem di rumah saja seperti sekarang ini, mengingat saya termasuk orang yang aktif dan selalu memiliki kegiatan di luar rumah.

Tapi menemukan diri saya malah menikmati kondisi seperti ini membuat saya kaget sendiri ‘moso iya sudah 7 bulan di rumah tapi saya ga merasa jengah?’ akhirnya saya sampai pada beberapa kesimpulan sebagai berikut :

  1. Sebelum resign sebaiknya difikirkan apa yang mau dikerjakan di rumah. Ini penting untuk menyiapkan mental ya, karena pada beberapa orang toh resign itu tidak mudah. Jangan sampai kita resign karena emosi – ujug ujug cabut dari kantor, eh setelah itu di rumah ga tahu harus ngapain ujung-ujungnya depresi. Semuanya harus direncanakan. Termasuk apa yang akan kita lakukan pasca resign.
  2. Kalau resignnya karena mau melakukan suatu hal misalnya, coba bayangkan apa yang akan dilakukan kalau hal tersebut tidak berjalan sesuai rencana. Misalnya pingin buka usaha, eh ternyata ga berkembang. Nah ini perlu banget dipikirkan lagi backup plannya gimana. Jadi jangan sampek mentok di Plan A saja. Milikilah Plan B, C, D kalau perlu sampai Z sampai nemu plan mana yang bener-bener pas untuk dilakukan seterusnya.
  3. Gabung sama komunitas. Mulai selami dan dalami lagi hobi-hobi yang tersendat karena kemarin ga punya waktu karena bekerja. Ada banyak komunitas yang positif seperti komunitas blogger, komunitas rajut (bagi yang hobi ngerajut), komunitas English Club dan masih banyak lagi. Eh siapa tahu lho, dengan gabung di komunitas bisa membuka gerbang ke pengalaman baru bahkan bisnis baru.
  4. Keuangan. Ini yang paling penting banget buat difikirkan. Ketika resign pastikan bahwa keuangan baik-baik saja, bahwa kita memiliki alternatif lain yang bisa menutupi penghasilan bulanan yang biasa kita terima dari kantor. Agar apa? agar ga menyesal setelah resign. Ini bukan masalah nominal ya. Tapi tidak dipungkiri juga kalau ada uang, hati bisa menjadi lebih tenang.
  5. Resign sejatinya dilakukan untuk membuat kita Merasa Lebih Baik. Jika kira-kira kita justru akan merasa lebih buruk setelah resign, mending ga usah resign. Karena yang penting itu adalah bagaimana kita membahagiakan hati kita dahulu, baru kebahagiaan tersebut bisa kita sebarkan ke orang lain ‘do what’s good for you, or you are not good for anyone’ gitu lah kalau kata Pak Mario Teguh.

Rencana Selanjutnya?

Selain menjalani sebagai blogger dan freelancer, saya memang punya rencana yang akan saya lakukan selanjutnya.

Meski keinginan buat ngantor lagi sejauh ini belum ada; kecuali jika mungkin someday pikiran saya berubah karena ada kesempatan yang sayang untuk dilewatkan. But for now, I just do more of what make me happy, yaitu kerja remote, main sama anak-anak dan nonton drama Korea kapan saja saya mau 🙂


Yak, sepertinya sekian dulu interview imaginary dari saya oleh saya, semoga bermanfaat. Btw, kalau ada yang mau nambahin pertanyaan boleh banget, akan saya jawab di kolom komentar, hehe. Adios! 🙂

Advertisements

17 Comments

Cool People Say :