Palembang Negeri di Awan

Jadi tanggal 27 Agustus kemarin, sewaktu pesawat saya landing di Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang dari Jakarta, saya agak tercekat.

Langit Palembang seperti berkabut, cenderung gelap, cahaya matahari seolah ga bisa masuk. Sebelum saya ke Jakarta kayagnya Palembang masih oke-oke aja.

Ini pasti mendung, pikir saya.

Tapi saya salah. Palembang ketika itu tidak sedang mendung; tapi berasap. Saya yang notabene sejam lalu menghisap udara di Halim Jakarta mulai merasakan perbedaan segarnya udara di Jakarta dan sesaknya udara di Palembang.

Dan benar saja. Besoknya, ketika bangun tidur, saya merasakan tenggorokan terasa sakit dan nafas saya sedikit sesak. Kalau saya menelan rasanya agak nyeri di tenggorokan.

luar biasa, pikir saya. Baru sehari menginjak Palembang lagi asapnya sudah sukses bikin tenggorokan saya radang, huhu.

Screenshot_2015-09-04-09-14-25
Penampakan dari kantor

Palembang dikepung asap itu terjadi setiap tahun.

Penyebab paling utama sih katanya kebakaran hutan yang memang sengaja dibakar untuk lahan pertanian atau perkebunan. Karena ini bulan kemarau, lebih efektif membuka lahan baru di musim ini dibandingkan pas lagi musim hujan. Jadilah asap kebakaran hutan ini meluas sampe kemana-mana. Konon Singapore sampe Malaysia tahun lalu sampe komplain karena asapnya bisa sampe kesana. *Ini ceritanya Asapnya juga punya jiwa travelling yang tinggi. Daripada nyebrang ke pulau Jawa mending ke Singapore dan Malaysia sekalian :v *

Pun asapnya itu ga terjadi pagi hari aja, tapi all day long sampai matahari terbenam.

Yang bikin heran terkadang kalau kejadiannya sudah tiap tahun kog bisa ya ndak diantisipasi. Seharusnya kalau udah tiap tahun kejadian, at least somebody should have came up with a solution. Jadi warga Palembang ga menderita paru-paru kemasukan asap saban tahun.

image
My first selfie using a mask. What do you think? Do my lipstick look okay? :p

Tapi kan saya cuma bisa ngomong ya, hehe; ga tau sebenernya mungkin memang sulit susah banget menanggulanginya kalau di lapangan.

Bila ada yang mau ke Palembang saat-saat sekarang kalau sebisa mungkin ditunda, tunda dulu saja. Udaranya lagi bener-bener ga sehat.

Atau kalau maksa banget harus ke Palembang, ambil penerbangan siang biar aman. Kemarin lusa penerbangan GarudaΒ  yang pagi gagal mendarat karena asap yang tebal.

Oh ya, trus jangan lupa sedia masker, dan obat sesak bagi yang punya asma.

Doakan Palembang yaa semoga asapnya cepat hilang dan penampakannya ga lagi seperti negeri di atas awan. πŸ™‚

Kalau kota kamu gimana? kena asap juga?

Advertisements

18 Replies to “Palembang Negeri di Awan”

  1. Yaampun. Semoga cepet selesai ya masalah asepnya Mbak… Sedih lihatnya.

    1. Aamiin, thank you Mas Dani. Syukurnya asapnya milih nyebrang ke Singapore dan Malay daripada ke pulau Jawa ya hihihi

  2. Aku lagi deg-degan abis nih, soalnya minggu depan bakalan pake penerbangan pagi dan ada penerbangan lanjutan. Kalau delay… hiks…. Ya Allah turunkanlah hujan….

    1. Deg deg an karena ga bisa di reschedule yaa.. Ya Alloh semoga minggu depan asapnya berangsur hilang, Aamiin. Tuh om udah dibantu doa πŸ˜€

      1. Amiin makasih doanya. Iya, jadwal penerbangannya udah saklek banget. πŸ™ Tiap bangun tidur ngeliat keluar, ngecek apakah asapnya tebal atau tidak.

        1. Hopefully everything gonna be ok at hari H… Krn Setelah diinget inget pesawat Palembang kalau lagi musim asap begini kayagnya lebih sering gagal landing daripada gagal take off, hehe πŸ™‚

  3. Kenaaaa dong. medan lumayan parah.

    1. Nasib para Sumatrannese each year ya mbak non :'(

  4. Eh ini kantornya di BI ya? dulu kantorku di sebelah situ, dan suka numpang Jumaatan di BI hwhwhwhw *kadang numpang di BNI*

    1. Pantesan kayag familiar sama Om. Pernah liat dimana ya? Cek dan ricek? Kabar-kabari? HOOO mungkin kita pernah papasan di suatu Jumat siang, soale aku suka ketemu rombongan Jumatan pas pergi dan pulang dari makan siang πŸ™‚

  5. Ihiiiy Mbak Nin ganti tema :3 wkwkwk

    Eh, iya ya :’ asapnya kok parah mbak :’ kerasa sesaknya banget pasti mbak :’
    mereka yang bakar hutan itu pada mikir nggak sih mbak :’

    1. Entahlah. Bakar hutan kan buat usaha ya. Tapi kalau usahanya belom apa-apa udah menyusahkan orang banyak gimana mau berkah ya Feb? Hahah

      Iya lagi feeling darker lately, jadi berdampak ke theme wp deh *sok gaya* ?

  6. Flight pagi yang ke Bengkulu delay mulu Mba karena asap ini. Huhu. Katanya jarak pandang deket banget saking tebelnya asap ya Mba?

    1. Di Palembang pasca Jokowi kesini asapnya lumayan berkurang sih Ta. Kalau sebelumnya memang sangat mengkhawatirkan. Memang Jarak pandang masih sekitar 50 meter, tapi sesaknya itu yg ga nahan. Sama pesawat pagi di Palembang rawan delay. Bahkan sekelas Garuda pun lebih milih return to base daripada landing ga aman *sigh*

  7. semoga hujan turun, kabut asap hilang…..

  8. Aamiin. Karena kondisi terakhir bukan hanya asapnya yang kemana-mana tapi abunya juga πŸ™

  9. P.RUDY BALIK PAPAN says: Reply

    ASSALAMU ALAIKUM
    ALHAMDULILLAH HIROBBIL ALAMIN
    atas RAHMAT SERTA HIDAYAH RIDHO DARI ALLAH SWT. , beliau punya solusi MASALAH HUTANG PIUTANG, BUTUH MODAL USAHA, INGIN MERUBAH NASIB,
    BANGKRUT USAHA,DI CACI MAKI,DI HINA,MENYENGSARAKAN/MENZHOLIMI ANDA ,JANGAN PUTUS ASA,KINI SAATNYA ANDA BANGKIT DARI KETERPURUKAN, AGAR ORANG LAIN TIDAK MENGHINA ANDA,
    BELIAU SIAP MEMBANTU ANDA DENGAN…
    -JUAL MUSUH
    -NIKAH JIN
    -DANA GOIB
    -UANG BALIK
    -UANG MATENG
    -MEGGNDKAN UANG
    -GENDAM PENAKLUK
    -PENGASIHAN
    -PELET HITAM
    -PELET PUTIH
    -SANTET MATI
    -ANGKA/SIO JITU
    proses cepat terpercaya di jamin 100% berhasil
    hubungi BELIAU :
    KH SA’ID ABDULLAH WAHID
    (AHLI ILMU GO’IB)

    HP: 08XXXXXXXXXXXXXXXX (sengaja diedit oleh admin)

    D/A : BATU AMPAR-GULUK GULUK –
    SUMENEP – MADURA
    JAWA TIMUR
    ANDA SOPAN BELIAU SEGAN
    TERIMA KASIH WASSALAM

    1. Terima Kasih ya PAK RUDY di Balikpapan dan KH Sa’id Abdullah Wahid atas komen (sampah) nya.

      Tapi di dalam agama saya, Islam, terlebih anda mengaku KH dan (saya yakin anda sudah) mengucap Laa ila ha Ilallah Muhammaddarrasulullah itu ga ada lagi namanya mintak bantuan JIN dan nyantet-nyantet orang, karena itu sama saja dengan PERCAYA SELAIN ALLAH.

      Kalau anda masih cari duit dengan cara begini mending ga usah bawa-bawa gelar KH. (kecuali kalau KH itu bukan kependekan dari KIAI HAJI)

      sekian.

Leave a Reply